Pengemudi taksi Sikh asal India diserang, sorban dipotong di bandara JFK di AS: The Tribune India

New York, 8 Januari

Dalam kasus lain yang diduga kejahatan kebencian, seorang sopir taksi Sikh keturunan India diserang di Amerika Serikat oleh orang asing yang merobek sorbannya dan menggunakan sumpah serapah terhadapnya di luar Bandara Internasional JFK, menurut sebuah video di media sosial.

Video berdurasi 26 detik yang diunggah pada 4 Januari oleh Navjot Pal Kaur ke situs microblogging Twitter dan menunjukkan seorang pria menyerang sopir taksi Sikh di depan bandara. Dia mengatakan video itu diambil oleh seorang pejalan kaki di bandara.

Orang tersebut seharusnya dapat didengar terhadap korban menggunakan kata-kata kasar. Dia memukul dan memukulnya berulang kali dan menjatuhkan sorbannya.

“Video ini diambil oleh seorang penonton di Bandara Internasional John F. Kennedy. Saya tidak memiliki hak atas video ini. Tapi saya hanya ingin menyoroti fakta bahwa kebencian tetap ada di masyarakat kita dan sayangnya saya telah melihat pengemudi taksi Sikh diserang berulang kali, ”tweet Kaur.

Informasi lebih lanjut tentang pengemudi atau penyebab insiden itu tidak tersedia.

Video tersebut menimbulkan reaksi marah dari anggota komunitas.

“Sopir taksi Sikh lainnya diserang. Yang ini di Bandara JFK di NYC. Sangat mengganggu untuk dilihat. Tetapi sangat penting bahwa kita tidak melihat ke arah lain … Saya yakin betapa menyakitkannya melihat ayah dan orang tua kita diserang sementara mereka hanya mencoba menjalani kehidupan yang jujur.

“Bagi mereka yang bukan Sikh, saya tidak dapat menjelaskan dengan kata-kata apa artinya memiliki sorban yang terputus – atau melihat sorban orang lain terputus. Ini sangat mendalam dan memilukan dan sangat menakutkan untuk disaksikan, ”tweet Simran Jeet Singh, penulis dan direktur Proyek Amerika Inklusif Institut Aspen.

READ  Sapi terpendek di Bangladesh masuk dalam daftar Guinness beberapa minggu setelah kematiannya

Kampanye Nasional Sikh mengatakan, “Baru beberapa hari memasuki Tahun Baru dan kejahatan rasial telah dilakukan terhadap seorang Sikh. Seorang pejalan kaki merekam bagaimana seorang asing menyerang seorang sopir taksi Sikh dan akhirnya melepaskan sorbannya.”

“Tidak ada detail lebih lanjut yang dirilis di luar video, tetapi kami tahu cerita ini terlalu baik. Seorang Sikh menjalani kehidupan sehari-harinya hanya untuk diserang tanpa tujuan oleh seseorang. Kemarahan umum dalam lalu lintas jalan di antara orang-orang dapat meningkat ketika seseorang yang tidak mengenal kami membenci sorban kami dan menjadi kasar, ”katanya.

Ini bukan pertama kalinya seorang sopir taksi Sikh diserang di AS.

Seorang pengemudi Uber Sikh asal India diserang dan dihina secara rasial dalam dugaan kejahatan rasial di Negara Bagian Washington pada 2019.

Pada 2017, seorang sopir taksi Sikh berusia 25 tahun diserang oleh penumpang mabuk di New York dan sorbannya terlepas. PTI

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *