pengajaran digital: studi mengkaji pengajaran digital sebagai peluang

BERLIN: Dalam dua tahun terakhir, guru harus mengubah dan mendesain ulang metode pengajaran mereka dalam waktu singkat karena pandemi Covid 19 dan penguncian terkait.

Koneksi internet yang buruk, kesulitan dalam pelaksanaan teknis dan kurangnya pertukaran pribadi membuat transfer pengetahuan dan konten pengajaran menjadi sulit.

Selamat!

Anda telah berhasil memberikan suara Anda

Namun, sebuah studi baru menunjukkan bahwa pengajaran digital juga membawa keuntungan dan peluang yang tak terbayangkan. Hasil penelitian tersebut dipublikasikan dalam jurnal “Psychologische Rundschau”.

dr. Anne Gartner dari Technical University of Dresden menjelaskan dalam studi tersebut bahwa pengajaran digital menawarkan kepada siswa dan guru peluang baru yang belum pernah terjadi sebelumnya dan memungkinkan bentuk pengajaran dan pembelajaran yang benar-benar baru untuk dialami: “Di satu sisi, ada fleksibilitas dalam hal waktu. dan ruang dalam organisasi kerja merupakan salah satu keuntungan terbesar dari pengajaran digital, karena tidak hanya waktu tetapi juga biaya dapat dihemat, misalnya dengan menghilangkan perjalanan. Dosen memiliki lebih banyak otonomi dan dapat memutuskan sendiri bagaimana mereka mengatur waktu mereka dan bagaimana mereka mengatur seminar dan kuliah. Selain itu, bahan ajar yang direkam dapat digunakan kembali.”

Para siswa merasakan hal yang sama: Pengukur digital memungkinkan mereka untuk belajar dengan kecepatan mereka sendiri dan berkali-kali mengulang rekaman kuliah.

“Mungkin ruang kelas dan format digital tidak diadu satu sama lain lupa” Meski demikian, kata Dr. Gartner.

Karena meskipun pembelajaran online membawa keuntungan lebih dari yang diharapkan, kurangnya kontak antara guru dan siswa meninggalkan banyak celah yang tidak dapat “diisi” secara online. Kerugian yang jelas adalah, misalnya, persyaratan koneksi internet yang stabil dan peralatan teknis yang diperlukan.

READ  Pangeran Liechtenstein menembakkan "beruang terbesar di Eropa", organisasi alam yang marah

Karena pengajaran digital dan implementasi teknisnya masih merupakan wilayah baru bagi banyak orang, ada peningkatan beban kerja yang sesuai, terutama di masa-masa awal. Selain itu, salah satu kelemahan utama tidak diragukan lagi adalah sulitnya untuk tetap disiplin, fokus, dan termotivasi untuk waktu yang lama di depan komputer sendirian. Khususnya bagi siswa, ini membutuhkan lebih banyak disiplin diri dan organisasi daripada dalam acara tatap muka.

Untuk dr. Gartner secara pribadi adalah kerugian terbesar karena tidak mengetahui apakah dia benar-benar dapat menjangkau murid-muridnya dalam kursus online-nya: “Namun, ternyata seminar dan kuliah online saya telah dihadiri dengan sangat baik sejauh ini, interaksi dan pertukaran dimungkinkan, bahkan jika di bentuk yang sedikit berbeda Dan itu juga berhasil – seminar digital saya bahkan dianugerahi hadiah mengajar, yang sangat saya sukai – saya masih berharap bahwa saya akan segera dapat berdiskusi dengan siswa lagi di ruang seminar dan melakukan eksperimen yang menarik di Laboratorium,” jelas psikolog tersebut.

dr. Gartner yakin bahwa blended learning (kombinasi antara kelas dan pengajaran digital) bisa menjadi metode yang sangat menjanjikan untuk mengajar dan belajar di masa depan. Dalam pengajaran tatap muka, misalnya, fokusnya bisa lebih pada interaksi dan pertukaran, sedangkan materi dapat dikerjakan secara individual dalam bentuk belajar mengajar digital.

Di masa depan, semakin banyak orang yang ingin belajar dan mengajar secara online, karena setiap orang sekarang memiliki kesempatan untuk melanjutkan pendidikan kapan saja dan di mana saja – baik di perjalanan, di ruang tunggu, di kereta, atau di rumah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *