Pengadilan Prancis menetapkan tanggal dalam kasus Apple atas kontrak pengembang App Store

PARIS (Reuters) – Pengadilan Prancis telah menetapkan 17 September sebagai tanggal sidang kasus yang diajukan oleh Kementerian Keuangan terhadap Apple Inc. (AAPL.O) pada persyaratan kontrak yang diduga kasar yang telah diberlakukan oleh raksasa teknologi untuk menjual perangkat lunak di toko aplikasinya.

Kasus tersebut, yang diputuskan oleh Pengadilan Niaga Paris, tidak mungkin menghasilkan denda yang berat jika Apple dinyatakan bersalah, berdasarkan kasus serupa sebelumnya. Tetapi pengadilan dapat memaksa pembuat iPhone untuk mengubah beberapa persyaratan kontrak dari App Store.

Seorang juru bicara Apple menolak berkomentar.

Kasus ini mencerminkan keluhan yang diajukan oleh Epic Games, pencipta game Fortnite, yang telah terlibat dalam berbagai tuntutan hukum di seluruh dunia terhadap Apple sejak perselisihan mengenai komisi pembayaran aplikasi muncul tahun lalu.

Gugatan yang diajukan oleh departemen tersebut mengikuti penyelidikan tiga tahun oleh pengawas penipuan konsumen DGCCRF, yang berada di bawah lingkup Menteri Keuangan Bruno Le Maire, yang memerintahkan penyelidikan.

Di Prancis, undang-undang mengizinkan menteri keuangan untuk menuntut perusahaan ketika ada praktik bisnis yang melecehkan dalam kontrak.

France Digital, perusahaan rintisan terkemuka di Prancis, telah bergabung dalam kasus ini, menurut dokumen pengadilan yang dilihat oleh Reuters.

“Kami akan menemukan diri kami dalam situasi ‘kepala untuk kalah, ekor untuk menang’,” kata Nicholas Brin, Presiden Jaringan Startup Eropa dan CEO France Digitale.

“Entah pengadilan perdagangan mengutuk Apple, dan itu belum pernah terjadi sebelumnya … atau Apple lolos begitu saja, dan itu akan menjadi bukti bahwa undang-undang yang ada tidak mengizinkan platform sistemik seperti Apple untuk diatur.”

Sidang lebih lanjut dapat menyusul dan belum ada tanggal yang ditetapkan untuk keputusan pengadilan.

READ  Ponsel Pixel menerima nada dering default baru dan suara peringatan

(Laporan oleh Matthew Rosemin) Diedit oleh Mark Potter

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *