Pengabaian penggunaan masker telah menempatkan India dalam zona bahaya: Pemerintah

Sejak beberapa negara di Eropa baru peningkatan Covid-19 Kasus dan Omikron Pemerintah, yang ternyata merupakan varian yang sangat dapat dialihkan, memperingatkan pada hari Jumat bahwa India telah “melangkah ke zona bahaya,” dengan penggunaan masker di negara itu turun ke tingkat di bawah sebelum gelombang kedua.

Menurut pemerintah, 25 kasus Omicron telah ditemukan di negara itu hingga saat ini. Berdasarkan data gejala klinis yang tersedia, sembilan kasus bergejala dan 14 tidak menunjukkan gejala. Pemerintah mengatakan sembilan dari orang-orang ini tidak memiliki pengalaman perjalanan ke luar negeri.

Secara signifikan, data menunjukkan bahwa 14 orang yang diidentifikasi dengan Omicron di India telah divaksinasi penuh, menunjukkan infeksi terobosan dari varian baru – Covishield (8), Pfizer (5) dan Sinovac (1).

VK Paul, kepala gugus tugas Covid-19 India, mengatakan efektivitas vaksin terhadap varian baru Omicron masih diselidiki. Namun, dia menekankan bahwa penggunaan masker “adalah vaksin universal dan sosial yang efektif melawan varian apa pun”.

“Saya ingin menarik perhatian Anda pada pemeriksaan realitas, penilaian penggunaan masker yang saat ini terjadi di negara kita. Ini berasal dari Institute for Health Metrics and Evaluation, yang membuat perkiraan ini untuk beberapa negara. Sesaat sebelum kenaikan kedua, penggunaan masker berada pada level yang rendah. Ketika kasus meningkat secara dramatis pada bulan Mei, kami semua bereaksi dan kami semua mulai mengenakan topeng karena takut, ”katanya.

dijelaskan

Pelajaran global

Peringatan dari kepala gugus tugas datang pada saat Eropa dan sebagian AS melaporkan peningkatan kasus Covid dan Omicron telah muncul sebagai varian yang dapat ditransfer. Menggarisbawahi penggunaan masker, pemerintah menyerukan kewaspadaan, dengan mengatakan virus itu dapat membawa kejutan.

READ  Bisakah Joe Biden ditolak komuni? Ada ketidaksepakatan tentang hal ini di Gereja Katolik

“Kami melihat penurunan pada Agustus. Dan pada bulan Desember kami kembali ke posisi yang sama. Menurut perkiraan ini, itu telah jatuh lebih jauh dibandingkan dengan tingkat Maret. Dalam arti tertentu, kita telah memasuki zona bahaya. Dari sudut pandang teknis, kita sekarang berada pada level rendah dari sudut pandang perlindungan. Ini adalah tingkat yang tidak dapat diterima. Itu level yang berisiko,” ujarnya.

Sementara India saat ini melaporkan penurunan kasus, Paul telah melaporkan munculnya 70 klaster kasus Covid-19. “Kita harus ingat bahwa negara ini mengalami akumulasi kasus. Kami melihat sekitar 70 cluster seperti itu. Kami menyelidiki … dan menemukan bahwa itu masih karena varian delta. Karena itu, kedua dosis vaksin sangat penting. Tidak perlu panik, tapi kita harus waspada,” ujarnya.

“Sebelum pendakian kedua, kami berada di level yang sama (penggunaan masker). Tiba-tiba situasi berubah. Itu adalah kepuasan kolektif. Itu sangat merugikan kami. Sekali lagi kami peringatkan bahwa belum tiba saatnya untuk mengakhiri penggunaan masker. Baik vaksin maupun masker itu wajib,” ujarnya.

Peringatan Paul datang dengan latar belakang lonjakan kasus yang tiba-tiba di seluruh Eropa dan sebagian Amerika Serikat. “Skenario global, terutama pada Omicron dan R0, sangat mengganggu. Inggris melaporkan 700 kasus per juta penduduk. Itu hampir dua kali lipat dari apa yang kita lihat di awal tahun. Ini bukan angka yang kecil. Ini berkat Delta, tetapi Omicron juga berkontribusi. Prancis juga mengalami peningkatan. Di AS, 4-5 lakh kasus diamati setiap hari. Kita harus belajar dari situasi global. Virus bisa membawa kejutan. Jadi kita harus waspada. Dan topeng adalah vaksin universal dan sosial yang efektif melawan varian apa pun, ”katanya.

READ  Perdana Menteri Pakistan Imran Khan bisa keluar dalam waktu seminggu; untuk memimpin Shahbaz Sharif

bos ICMR dr. Balram Bhargava mengatakan India akan segera memulai pengujian kovaxin dan Covishield v Omicron. “Saat ini kami telah melihat 25 kasus Omicron di India. NIV Pune memiliki sampel dari orang-orang ini. Kami mencoba menumbuhkan virus … menyuntiknya ke dalam media kultur untuk membuatnya tumbuh. Setelah kami menumbuhkan virus, kami dapat mengujinya di laboratorium. Dan kemudian kami akan menguji efektivitas Covaxin dan Covishield. Pekerjaan telah dimulai dan kami mencoba mereproduksi virus di berbagai budaya, ”katanya.

Secara klinis, Bhargava mengatakan bahwa Omicron belum membebani sistem perawatan kesehatan. “Namun, kewaspadaan harus tetap dilakukan. Pertemuan rutin diselenggarakan untuk mengawasi skenario global. Pembatasan tingkat distrik harus diterapkan jika hasil tes positif lebih besar dari 5 persen. Ini juga meninjau bukti ilmiah untuk diagnosis dan pengobatan. Perlakuannya tetap tidak berubah saat ini, ”katanya.

Dia mengatakan sementara India masih menyelidiki masalah dosis booster, data terbaru menunjukkan bahwa respon antibodi telah bertahan selama 9 bulan setelah vaksinasi.

“Ada tiga aspek efektivitas vaksin: respon antibodi, imunitas seluler, dan imunitas mukosa. Mengukur imunitas seluler dan mukosa sulit, mahal, dan memakan waktu. Tapi kita bisa mengukur respon antibodi. Data ini menunjukkan bahwa vaksin masih efektif setelah sembilan bulan hingga satu tahun. Tergantung jenis vaksinnya,” kata Bhargava.

“Bahkan jika respons antibodi hilang, vaksinnya masih efektif. Hal ini juga berbeda dari individu ke individu. Tetapi kita telah melihat bahwa pada banyak orang, respons antibodi bertahan selama satu tahun setelah infeksi. Jika kita ekstrapolasi itu, kita bisa mengatakan butuh sembilan bulan. Saat ini, imunitas seluler dan mukosa bertahan. Kita masih bisa mendapat perlindungan,” ujarnya.

READ  Rezim militer di Myanmar juga memblokir akses ke Twitter | SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *