Penelitian Facebook mengungkapkan model realitas virtual dengan melewati – VRFocus

Ketika Mark Zuckerberg terus merangkul visi metaverse-nya tentang dunia sosial yang imersif, para peneliti di Facebook Reality Labs (FRL) sedang mengerjakan prototipe untuk memastikan “keberadaan sosial bersama.” Setelah Anda memakai headset VR, Anda sebagian terpisah dari orang-orang di sekitar Anda karena mata Anda tidak dapat dilihat, jadi VR. proyek transit terbalik bertujuan untuk memecahkan itu.

Facebook telah membuat langkah besar dengan platform Oculus Quest dan fitur Passthrough+, yang secara instan memungkinkan pengguna VR untuk melihat dan berinteraksi dengan dunia luar. Ini lebih didorong oleh API transit eksperimental yang memungkinkan pengembang untuk bermain dengan fitur realitas campuran (MR). Tetapi sementara Anda dapat melihat dan berbicara dengan seseorang di depan Anda saat Anda berada di dalam VR, dan yang lebih penting melihat respons wajah mereka, hal yang sama tidak dapat dikatakan sebaliknya.

Jadi tim yang dipimpin oleh ilmuwan peneliti Nathan Matsuda telah mengembangkan arcade terbalik realitas virtual selama dua tahun terakhir, prototipe terbaru menjadi perangkat pembawa kabel besar yang menampilkan mata dalam 3D, yang merupakan titik awal untuk apa yang bisa menjadi cara yang lebih alami untuk berbicara dengan beberapa orang saat mereka berada dalam realitas virtual. Alih-alih melihat mata pengguna yang sebenarnya, sistem menampilkan model 3D mata pengguna dengan data pelacakan mata yang membuat model bergerak sesuai dengan itu. Tim awalnya memulai dengan layar 2D yang menghasilkan efek tidak wajar, jadi mereka beralih ke tampilan bidang cahaya 3D.

Seperti yang ditunjukkan pada demo di atas, di paling kanan, ini memberikan kedalaman ini dan memungkinkan fitur wajah muncul di posisi yang benar terlepas dari bagaimana pengguna menoleh. Ini bekerja untuk sejumlah orang di ruangan yang sama. Gambar tengah menunjukkan seperti apa tampilannya pada layar 2D.

Ketika pertama kali dipresentasikan kepada Michael Abrash, kepala ilmuwan di FRL, dia tidak yakin akan kegunaannya: “Reaksi pertama saya adalah bahwa itu adalah ide bodoh, atau paling tidak baru,” kata Abrash. “Tapi saya tidak memberi tahu peneliti apa yang harus dilakukan, karena Anda tidak bisa berinovasi tanpa kebebasan untuk mencoba hal-hal baru, dan itu hal yang baik, karena sekarang ini jelas merupakan ide unik dengan janji nyata.”

READ  Kesalahan Microsoft menunjukkan bahwa PS5 atau Nintendo Switch mungkin mendukung lebih banyak teknologi Dolby

Pemodelan 3D yang ada mungkin terlihat agak kasar tetapi Cari Avatar Codec FRL Ini dapat memberikan solusi tampilan yang lebih efisien, dengan ekspresi waktu nyata yang berperilaku dan terlihat alami. Contoh dapat dilihat di bawah pada prototipe pass-through terbalik.

Seperti semua prototipe, Sistem Lalu Lintas Terbalik VR mungkin tidak lebih dari sebuah proyek penelitian karena Facebook berupaya memajukan visinya untuk virtual dan augmented reality. Untuk pembaruan lebih lanjut tentang teknologi FRL terbaru, teruslah membaca VRFokus.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *