Penelitian baru mengeksplorasi bagaimana ingatan asosiatif terbentuk

Kemampuan untuk mengingat hubungan antara item yang tidak berhubungan (bau, lokasi, lagu, dan peristiwa) dikenal sebagai memori asosiatif.

Ahli saraf di University of California, Irvine, telah menemukan jenis neuron tertentu di dalam pusat memori otak yang bertanggung jawab untuk memperoleh memori asosiatif baru.

Hasil studi tersebut dipublikasikan di jurnal Nature.

Psikolog mulai mempelajari memori asosiatif pada abad ke-19, dengan William James menggambarkan fenomena ini dalam buku klasiknya tahun 1890, Principles of Psychology.

Para ilmuwan saat ini setuju bahwa struktur yang bertanggung jawab untuk membentuk memori asosiatif berada di lobus temporal medial, atau “pusat memori” otak yang terkenal, tetapi sel-sel spesifik yang terlibat, dan bagaimana mengendalikan sel-sel itu, tetap menjadi misteri sampai sekarang.

Studi ini juga mengeksplorasi bagaimana neuron memori asosiatif dikendalikan.

Kami mengandalkan ingatan asosiatif dalam kehidupan kita sehari-hari dan penelitian ini merupakan langkah penting dalam memahami mekanisme terperinci tentang bagaimana jenis ingatan ini terbentuk di otak.

Peneliti utama Kei Igarashi, anggota fakultas di Pusat Neurobiologi Pembelajaran dan Memori dan Asisten Profesor Anatomi dan Memori, mengatakan: “Meskipun memori asosiatif adalah salah satu bentuk memori paling sederhana dalam kehidupan kita sehari-hari, mekanisme yang mendasari memori asosiatif tetap ada. tidak jelas.”. Ilmu saraf di Fakultas Kedokteran UCI.

Untuk pertama kalinya, penelitian tersebut melaporkan bahwa sel-sel tertentu di korteks entorhinal lateral lobus temporal medial, yang disebut sel kipas, diperlukan untuk memperoleh ingatan asosiatif baru, dan bahwa sel-sel ini dikendalikan oleh dopamin, zat kimia otak yang diketahui terlibat dalam pengalaman kesenangan atau penghargaan kita.

Dalam studi tersebut, para peneliti menggunakan rekaman elektrofisiologis dan optogenetik untuk merekam dan memantau aktivitas dari sel-sel kipas pada tikus saat mereka belajar mengasosiasikan bau tertentu dengan imbalan.

READ  NASA memilih SpaceX untuk misi Oktober 2024 ke Jupiter Moon Europa

Pendekatan ini mengarahkan para peneliti untuk menemukan bahwa sel-sel kipas menghitung dan menjelaskan hubungan dari dua komponen baru yang tidak terkait (bau dan penghargaan).

Sel-sel kipas ini diperlukan untuk keberhasilan akuisisi memori asosiatif baru.

Tanpa sel-sel ini, asosiasi yang dipelajari sebelumnya dapat diambil, tetapi yang baru tidak dapat diperoleh. Selain itu, memperoleh asosiasi baru membutuhkan dopamin.

“Kami tidak pernah berharap dopamin terlibat dalam sirkuit memori. Namun, seiring dengan akumulasi bukti, secara bertahap menjadi jelas bahwa dopamin terlibat,” kata Igarashi.

“Uji coba ini telah menjadi cerita detektif bagi kami, dan kami senang dengan hasilnya,” tambah Igarashi.

Penemuan ini merupakan bagian penting dalam teka-teki untuk memahami bagaimana ingatan terbentuk di otak dan meletakkan dasar di mana peneliti lain dapat terus membangun.

Kemampuan memori asosiatif diketahui berkurang pada penyakit neurodegeneratif seperti penyakit Alzheimer.

Memahami mekanisme neurobiologis tentang bagaimana ingatan ini terbentuk adalah langkah pertama untuk mengembangkan perawatan untuk memperlambat hilangnya kemampuan ingatan asosiatif pada penyakit Alzheimer.

(Bertahun-tahun)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *