Pencari kerja London berdiri dengan poster di stasiun tabung. Wawancara dalam 3 jam dan kemudian …

Haider Malik berdiri di depan stasiun kereta bawah tanah dengan resumenya mencari pekerjaan.

Seorang pria 24 tahun dari London menemukan pekerjaan dalam beberapa hari setelah mendirikan pop-up stand sendiri di stasiun kereta api. Haider Malik telah mencari pekerjaan tidak berhasil sejak pandemi dimulai, meskipun memiliki gelar kelas dunia di bidang perbankan dan keuangan dari Universitas Middlesex, lapor Kaca.

Setelah Mr Malik menjadi semakin frustrasi dengan wawancara Zoom yang tidak memungkinkan dia untuk menampilkan kepribadiannya dengan benar, Mr Malik menuju distrik keuangan Canary Wharf yang sibuk pada pagi hari tanggal 2 November.

Malik mengatakan dia terinspirasi oleh ayahnya, Mehmood Malik, seorang pensiunan sopir taksi yang berimigrasi ke Inggris dari Pakistan saat remaja. Pencari kerja mengambil kembalian dan membeli papan di toko alat tulis tempat dia menempelkan kode QR sehingga orang dapat dengan mudah mengakses resume dan profil LinkedIn-nya.

“Saya gugup selama lima atau sepuluh menit pertama karena saya dibiarkan dengan tangan kosong,” katanya MyLondon.

“Saya memiliki semua resume saya di saku saya. Saya berdiri dengan tangan kosong mencoba melihat orang-orang dan berharap bertemu orang-orang alih-alih bersikap proaktif dan berbicara dengan mereka.”

Mencoba lebih proaktif dalam pendekatannya, Haider Malik mulai berbicara dengan orang-orang dan segera menyadari perubahan ketika orang yang lewat mulai terlibat dengannya.

READ  Jutaan penduduk Texas tidak memiliki listrik SEKARANG dalam cuaca yang sangat dingin

Dia berkata, “Saya memiliki resume saya di tangan saya dan hanya mengucapkan selamat pagi kepada orang-orang, hanya mencoba untuk melibatkan orang-orang dalam percakapan.

“Banyak orang memberi saya kartu mereka, mereka memberi saya nomor telepon mereka dan mulai berbicara dengan saya,” kata Malik, tetapi terobosan datang ketika seorang pria bernama Emmanuel memposting fotonya di LinkedIn, yang segera menjadi viral.

Haider Malik telah tiba di stasiun kereta sebelum pukul 7 pagi. Pada pukul 09:30, dia menerima pesan yang memintanya datang untuk wawancara untuk posisi sebagai analis treasury di Canary Wharf Group.

“Saya mendapat pesan teks dari direktur departemen sekitar 09:30 mengatakan, ‘Datang untuk wawancara pada 10:30,'” katanya.

“Saya membawa mobil saya di tempat parkir, jadi saya mengambil papan dan membawa semua barang saya. Saya pikir, ‘Wow, ini gila’.”

Setelah wawancara, pria berusia 24 tahun itu kembali ke mobilnya dan menemukan postingan LinkedIn meledak. “Selama tiga hari pertama telepon saya berdering tanpa henti, tidak pernah berhenti berdering, dan LinkedIn sangat sibuk,” katanya.

Pada hari Jumat, Mr. Malik dipanggil untuk wawancara kedua dengan Canary Wharf Group. Dia ditawari pekerjaan malam itu. “Terima kasih kepada semua orang yang berkontribusi,” tulis Mr. Malik yang berterima kasih di LinkedIn, terutama berterima kasih kepada Emmanuel, yang kontribusinya membantunya menemukan pekerjaan.

Klik untuk lebih banyak Berita yang sedang tren

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *