Pemerintah Modi akhirnya bergerak untuk mengubur hantu retrospektif pajak yang kontroversial di era UPA

File foto Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman | foto

ukuran huruf:

New Delhi: Pemerintah Narendra Modi pada hari Kamis bergerak untuk secara permanen mengubur amandemen pajak retroaktif kontroversial yang dibuat pada tahun 2012 yang secara negatif mempengaruhi citra India sebagai tujuan yang ramah investor.

Pemerintah telah memperkenalkan undang-undang di Lok Sabha yang berusaha untuk mengubah Undang-Undang Pajak Penghasilan 1961 untuk menghilangkan amandemen pajak yang berlaku surut dalam undang-undang TI.

Ketika disahkan, RUU tersebut kemungkinan akan secara efektif mengakhiri perselisihan India dengan Vodafone Plc dan Cairn Energy Plc, serta dalam 15 kasus serupa lainnya di mana departemen TI telah menaikkan tuntutan pajak berdasarkan perubahan retroaktif dalam undang-undang pajak ini.

RUU itu diperkenalkan pada saat pemerintah kalah melawan Vodafone dan Cairn Energy dalam arbitrase internasional. Bahkan Cairn Energy bergerak agresif untuk menegakkan hibah $1,7 miliar sebelumnya Penyitaan Aset India di Luar Negeri.

Dalam menguraikan tujuan dan alasan RUU tersebut, Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman mencatat bahwa perpajakan retroaktif tetap menjadi “titik sakit” bagi investor.

“Dalam beberapa tahun terakhir, reformasi signifikan telah dimulai di sektor keuangan dan infrastruktur yang menciptakan lingkungan yang positif untuk investasi di negara ini. Namun, penyesuaian retrospektif ini dan permintaan berikutnya yang muncul dalam beberapa kasus tetap menjadi titik masalah dengan potensi investor,” kata Sitraman.

“Saat ini, negara berada pada titik di mana pemulihan ekonomi yang cepat setelah pandemi COVID-19 adalah kebutuhan saat ini, dan investasi asing memiliki peran penting dalam mendorong pertumbuhan ekonomi dan lapangan kerja yang cepat,” tambahnya.

Pada tahun 2012 India, di bawah Menteri Keuangan Pranab Mukherjee, mengubah UU IT secara surut menjadi transaksi pajak yang melibatkan penjualan atau transfer saham yang terjadi di luar India tetapi aset dasarnya berada di India.

Amandemen tersebut diperkenalkan untuk membatalkan putusan Mahkamah Agung yang bermusuhan pada tahun yang sama ketika Mahkamah Agung memutuskan menentang langkah departemen TI untuk memungut keuntungan modal pada transaksi penjualan saham luar negeri yang melibatkan Vodafone Plc.

Sejak amandemen kontroversial ini, India telah memerangi kasus-kasus terhadap perusahaan di pengadilan domestik dan pengadilan arbitrase internasional.


Baca juga: Saat orang India pergi berbelanja, berlibur, permintaan bensin melihat rebound berbentuk V.


Apa yang disarankan oleh RUU itu?

RUU tersebut membahas klaim masa depan dan saat ini berdasarkan amandemen secara surut.

Ini menunjukkan bahwa tidak ada permintaan pajak di masa depan berdasarkan amandemen ini yang akan diajukan secara surut jika transaksi dilakukan sebelum berlakunya Undang-Undang Keuangan 2012 pada 28 Mei 2012.

Selain itu, untuk kasus di mana permintaan pajak telah diajukan untuk transaksi yang diselesaikan sebelum 28 Mei 2012, permintaan tersebut akan “dibatalkan ketika kondisi tertentu terpenuhi”.

Persyaratan ini termasuk menarik klaim yang tertunda dan berjanji untuk tidak mengajukan klaim apa pun atas biaya, kerusakan, dan bunga. Selain itu, RUU itu juga mengusulkan pengembalian jumlah yang dikumpulkan sebagai pajak tanpa bunga.

Namun, amandemen ini tidak akan mengecualikan transaksi yang melibatkan pengalihan tidak langsung saham yang dilakukan setelah 28 Mei 2012 dari ketentuan Undang-Undang Teknologi Informasi.

(Diedit oleh Amit Upadhyaya)

READ  JPMorgan Mencatat Negara 'Berlokasi Serupa' Dapat Secara Legal Menawar Bitcoin Seperti El Salvador - Berita Bitcoin

Baca juga: Pertumbuhan, bukan inflasi yang membandel, akan menjadi fokus pertemuan kebijakan Reserve Bank of India minggu ini


Berlangganan saluran kami di Youtube & kabel

Mengapa media berita dalam krisis dan bagaimana Anda dapat memperbaikinya

India membutuhkan pers yang bebas, adil, tidak terhubung dan lebih skeptis pada saat menghadapi berbagai krisis.

Tetapi media berada dalam krisisnya sendiri. Ada PHK brutal dan pemotongan upah. Jurnalisme terbaik semakin berkurang, menghasilkan adegan prime-time yang kasar.

ThePrint memiliki reporter, kolumnis, dan editor muda terbaik yang bekerja untuknya. Mempertahankan jurnalisme dengan kualitas ini membutuhkan orang-orang yang cerdas dan bijaksana seperti Anda untuk membayarnya. Apakah Anda tinggal di India atau di luar negeri, Anda dapat melakukannya disini.

dukung pers kami