Pemerintah memerintahkan penyelidikan yang dipimpin CBDT ke Pandora, hakim gelap mengatakan tindakan akan diambil

Pemerintah pada hari Senin meluncurkan penyelidikan antar-lembaga yang melibatkan Dewan Pusat Pajak Langsung, Direktorat Penegakan, Reserve Bank of India dan Unit Intelijen Keuangan untuk menyelidiki kasus-kasus makalah pandora – kebocoran terbaru dari catatan keuangan luar negeri oleh. diselidiki Indian Express bekerjasama dengan International Consortium of Investigative Journalists (ICIJ).

Pada hari Senin, The Indian Express meluncurkan serangkaian laporan investigasi yang menunjukkan bagaimana elit India telah menemukan cara baru yang cerdik untuk melindungi aset mereka di luar negeri dari pengawasan dalam negeri.

Membaca | Mantan kepala intelijen militer dan putranya mendirikan perusahaan di Seychelles; Aliran masuk tetap sebesar $ 1 juta

“Pemerintah hari ini memerintahkan agar penyelidikan atas kasus kebocoran Pandora Papers yang muncul di media dengan nama ‘Pandora Papers’ dipantau oleh Multi Agency Group yang dipimpin oleh Ketua CBDT,” kata Deklarasi Kementerian Keuangan tertanggal.

Kementerian mengatakan pemerintah telah mencatat perkembangan ini dan otoritas terkait akan menyelidiki kasus ini dan mengambil tindakan yang tepat sesuai dengan hukum. Dikatakan akan bekerja sama dengan yurisdiksi asing selama penyelidikan.

“Untuk memastikan penyelidikan yang efektif atas kasus-kasus ini, pemerintah juga akan secara proaktif menghubungi yurisdiksi asing untuk mendapatkan informasi mengenai wajib pajak/perusahaan terkait. Pemerintah India juga merupakan bagian dari kelompok antar pemerintah yang memastikan kerja sama dan pertukaran pengalaman untuk secara efektif mengatasi risiko pajak yang terkait dengan kebocoran tersebut.”

Baca selengkapnya | Bagaimana Pramod Mittal “berutang” Pramod Mittal $ 1 miliar – dan mendapatkan kesepakatannya

Meskipun ini adalah kebocoran kedelapan yang dilaporkan surat kabar ini dengan ICIJ, pemerintah mengatakan bahwa setelah kebocoran sebelumnya seperti HSBC, makalah panama dan Kertas surga, pemerintah telah memberlakukan Undang-Undang Uang Hitam (Penghasilan dan Harta Kekayaan Luar Negeri yang Tidak Diungkapkan) dan Pengenaan Pajak Tahun 2015 dengan tujuan untuk mengurangi uang hitam atau

READ  Pemerintah Brasil menyumbangkan ambulans ke Suriname

“Penyelidikan terhadap Panama and Paradise Papers menemukan pinjaman yang tidak diungkapkan berjumlah sekitar 20.352 miliar rupee (per 15 September 2021),” kata kementerian itu.

Baca selengkapnya | Apa “kebangkrutan” yang tidak diceritakan Anil Ambani: jaringan perusahaan lepas pantai senilai 1,3 miliar dolar

Sementara itu, dua mantan hakim agung yang memimpin Tim Penyelidik Khusus (SIT) pemerintah soal uang hitam itu mengatakan, akan ada “tindakan” terhadap pengungkapan baru tersebut.

SIT didirikan oleh pemerintah Modi pada tahun 2014 setelah rapat kabinet pertamanya dan sejauh ini telah menyerahkan tujuh laporan ke Mahkamah Agung.

Berbicara kepada The Indian Express, Ketua SIT, Pensiunan Hakim Agung MB Shah mengatakan, “Ini adalah masalah yang sangat penting bagi kami. Studi menunjukkan apa yang terjadi di negara ini tanpa sepengetahuan yang disebut ahli.”

Baca selengkapnya | Jejak lepas pantai dalam asal-usul tim IPL Rajasthan Royals, Kings XI Punjab. ditemukan

Hakim Shah mengatakan dia akan segera menulis kepada pemerintah tentang rincian aset lepas pantai yang termasuk dalam Pandora Papers.

Wakil hakim ketua Arijit Pasayat mengatakan, “Saya secara resmi telah menghubungi CBDT untuk menanyakan tindakan apa yang telah diambil atau diusulkan terkait dengan Pandora Papers. Investigasi yang sedang berlangsung menunjukkan tantangan terhadap sistem oleh para penghindar pajak.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *