Pemadaman di Kabul: Apakah Taliban tidak membayar pemasok listrik? | Berita Dunia

Afghanistan melaporkan beberapa pemadaman listrik di ibu kotanya, Kabul, serta di beberapa provinsi lain pada hari Rabu setelah pasokan listrik negara itu dari Uzbekistan terputus karena “masalah teknis”, kantor berita Sputnik melaporkan, mengutip sebuah pernyataan oleh negara Afghanistan. perusahaan listrik Da Afghanistan Breshna Sherkat (DABS). Khususnya, perkembangan itu terjadi beberapa hari setelah ibu kota Afghanistan juga jatuh ke dalam kegelapan, ketika penguasa baru Taliban di negara itu belum melakukan pembayaran kepada pemasok listrik Asia Tengah atau memulihkan kerangka kerja untuk mengumpulkan dana dari konsumen.

Masalah teknis terjadi di provinsi Baghlan, Afghanistan utara, lapor Sputnik, mengutip DABS. “Staf teknis sedang bekerja untuk menyelesaikan masalah ini secepat mungkin,” kata pernyataan itu.

Mengapa pasokan listrik berkurang di Afghanistan yang dikuasai Taliban?

Para penguasa Taliban yang baru dilantik dilaporkan berjuang dengan tidak membayar pajak listrik kepada pemasok listrik Asia Tengah.

Hampir 80 persen dari total kebutuhan listrik Afghanistan didatangkan dari negara tetangga seperti Uzbekistan, Tajikistan, dan Turkmenistan. Ketika Taliban melancarkan serangan secepat kilat dan merebut Kabul dari bekas pemerintahan Ashraf Ghani, Taliban mengambil alih pemasok energi negara dan mewarisi semua utang dalam prosesnya. Namun, penguasa baru telah gagal untuk melunasi kreditur karena kekurangan uang dan kerangka untuk mengumpulkan uang dari konsumen.

Bagaimana rencana Taliban untuk melunasi utangnya?

Perusahaan listrik Afghanistan, sekarang di bawah kendali Taliban, dilaporkan berencana untuk menjual tanah debiturnya untuk membayar hampir $62 juta tagihan listrik ke negara-negara Asia Tengah. Safiullah Ahamdzai, kepala DABAS saat ini, mengatakan kepada kantor berita bahwa rencana itu akan dilaksanakan, semua hutang akan dilunasi untuk mencegah negara-negara pengekspor listrik memutuskan pasokan, dan hanya dengan begitu Afghanistan akan memiliki sambungan listrik yang tidak terputus.

READ  Universitas Skotlandia mengembalikan patung perunggu ke Nigeria

Namun, mantan bos DABS, Daud Noorzai, mengatakan awal bulan ini bahwa jika Taliban gagal melaksanakan “rencana” itu dan membayar tagihan kepada utilitas Asia Tengah, aliran listrik ke provinsi Kabul, ibu kota Afghanistan, bisa terputus pada musim dingin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *