Pelancong Malayalam di ambang menjadi orang India pertama yang menerbangkan pesawat luar angkasa Branson – Berita

Santosh George Kolangara memancarkan kegembiraan tentang penerbangan mendatang yang dia tandatangani dengan Virgin Galactic pada tahun 2007

Apakah bernilai 900.000 dirham untuk perjalanan mewah? Nah, jika Anda adalah Santosh George Kolangara, 49 tahun, seorang pengusaha media yang berbasis di Marangatupali di distrik Kottayam, negara bagian Kerala, India, maka Mega Packs bukanlah penghalang untuk memenuhi impian perjalanannya.

Kulangara, seorang musafir yang mengaku dirinya telah melakukan perjalanan ke 130 negara di seluruh dunia – dan beberapa, termasuk China, berkali-kali – miliarder Inggris Richard Branson membeli misi Virgin Galactic yang ambisius pada tahun 2007, ketika misi luar angkasa, paling banter, diberhentikan sebagai Sebuah mimpi yang tidak mungkin tercapai.

Sekarang, beberapa minggu setelah peluncuran misi pada awal Juli, dan beberapa hambatan awal kemudian, Kulangara ditetapkan untuk dipilih sebagai orang India pertama yang menjelajahi ruang angkasa sebagai turis.

Dia kemungkinan akan melakukan penerbangan luar angkasa pada akhir tahun ini atau awal tahun depan. “Saya tidak sepenuhnya yakin tanggal pastinya, karena hanya empat orang yang diizinkan dalam setiap misi. Namun, saya tahu pasti bahwa saya adalah orang India pertama dan satu-satunya yang ambil bagian dalam misi Virgin Galactic,” Kulangara, pemilik bekerja di indiadan penerbit TV Safari, saluran yang didedikasikan untuk perjalanan dan eksplorasi, menurut Khaleej Times.

Kulangara, yang memulai perjalanan keliling dunia yang dipersenjatai dengan kamera video pada tahun 1997, adalah “mata batin” Malayalam yang berani untuk seluruh dunia, dan telah menjadi pendukung setia pariwisata luar angkasa untuk waktu yang lama.

Ketika populasi dunia mendekati delapan miliar dalam sekejap, pelancong tunggal Kerlite berkata, “Kolonisasi planet lain dan wisata luar angkasa adalah hasil logis untuk waktu dekat.”

READ  Dewan Godawari Power menyetujui pemecahan saham 1:2

Dia dapat dengan jelas mengingat betapa tertariknya dia pada konsep terobosan Branson.

“Saya sedang dalam perjalanan ke Inggris pada tahun 2005, ketika saya melihat sebuah iklan surat kabar yang diterbitkan oleh Branson, mengundang publik untuk bergabung dengan tur luar angkasa perusahaannya. Segera, saya terpikat pada ide itu dan berhubungan dengan perusahaannya. Ada Biasanya warna merah ala India yang tertunda prosesnya. Tapi akhirnya saya mendaftar sebagai turis antariksa pertama dari India pada 2007,” ujarnya.

Dia merasa bahwa penerbangan perdana Branson pada bulan Juli merupakan tanggapan yang tepat terhadap skeptisisme dan skeptisisme Thomas. “Banyak orang tidak percaya saya ketika saya memimpin pada tahun 2007. Namun, seiring berjalannya waktu, para penentang dipaksa untuk makan kue sederhana. Saya berada di puncak peristiwa penting, karena sejarah dibuat sebelum kita mata di awal Juli, dan lebih banyak lagi deretan pengembaraan di ruang wisata secara berurutan.

Dia mengatakan jumlah besar – 900.000 dirham ditambah biaya tambahan untuk pelatihan dan biaya lain-lain – bernilai setiap sen.

Dia telah melakukan perjalanan ke Gurun Mojave di California Selatan, di mana dia bertemu dengan Branson.

“Anda membayar untuk pengalaman yang sulit didapat. Kebijaksanaan konvensional diabaikan karena jika saya mengikuti jalan yang sulit, saya tidak akan mampu menghasilkan satu episode pun dari SancharamThe Rolling Stone, yang tidak membiarkan lumut tumbuh di bawah kakinya, kata Kulangara, acara perjalanan saya, yang telah melebihi 1.500 episode.

Dia telah menjalani pelatihan ekstensif satu dekade lalu yang menilai apakah dia secara medis cocok untuk tugas itu.

Untungnya, dia menjalankan semua tes, termasuk pelatihan gravitasi nol untuk membuat calon turis luar angkasa merasa tidak berbobot selama beberapa detik. Selain itu, pelatihan toleransi G sama-sama membuat stres karena berat badan manusia meningkat enam kali lipat dan semua cairan dalam sistem diserap.

READ  ISEI harus memimpin digitalisasi di sektor riil: BI .dompets

Kulangara, yang tidak percaya bahwa menghasilkan uang adalah jalan untuk memiliki materi, bepergian dengan mudah dan murah. Dia telah berpegang teguh pada keyakinan bawaannya sejak perjalanan pertamanya ke negara tetangga Nepal pada 1997.

Namun, beberapa negara dan wilayah seperti hutan hujan Amazon di Amerika Selatan ada dalam daftarnya. Dia juga tidak mengunjungi Arab Saudi, Iran, Republik Demokratik Rakyat Korea, atau Korea Utara.

Dan seperti seorang pria Malayali yang memahami keributan mega-dolar, dia berhasil meyakinkan otoritas Virgin Galactic untuk membuatnya menjalankan penerbangan luar angkasanya.

Jelas dalam pikirannya bahwa dia ingin publik di rumah dapat menyaksikan pemandangan dan suara unik dari penerbangan luar angkasanya.

berjanji untuk menjadi Sancharam Tiada bandingan.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *