Pelabuhan Sri Lanka ditenagai oleh pedal setelah kekurangan bahan bakar

Krisis Ekonomi di Sri Lanka: Sri Lanka menghadapi krisis ekonomi terburuk sejak kemerdekaan.

Kolombo:

Pelabuhan utama Sri Lanka yang kekurangan uang meluncurkan layanan sepeda gratis pada hari Selasa, yang memungkinkan pekerja untuk menavigasi fasilitas tanpa menggunakan kendaraan bertenaga bensin ketika negara pulau itu bergulat dengan kekurangan bahan bakar yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Negara kepulauan itu mengalami krisis keuangan terburuk sejak kemerdekaan, membuat pihak berwenang berjuang untuk membayar pasokan impor penting yang memadai.

Pengendara di negara Asia Selatan itu harus menghabiskan waktu berjam-jam bahkan berhari-hari menunggu di SPBU untuk mendapatkan jatah bahan bakar.

Inisiatif sepeda bertujuan untuk menghemat bahan bakar di pelabuhan kontainer laut dalam Kolombo, kata Ketua Otoritas Pelabuhan Sri Lanka Prasantha Jayamanna.

“Kami membangun jalur sepeda di sepanjang jalur kereta api yang sudah tidak digunakan lagi bagi mereka yang datang ke pelabuhan untuk menggunakan sepeda daripada kendaraan lain,” katanya kepada wartawan.

Pelabuhan di ibu kota Sri Lanka ini mencakup lahan seluas 469 hektar (1.160 acre), dan jalan terpanjangnya membentang empat kilometer (2,5 mil) melalui fasilitas tersebut.

Perusahaan pelayaran yang beroperasi melalui pelabuhan – yang terletak di Samudra Hindia di sepanjang rute perdagangan maritim timur-barat tersibuk di dunia – telah menyumbangkan 100 sepeda untuk membantu memulai inisiatif tersebut, kata Jayamanna.

Terlepas dari pengumuman Selasa, Jayamanna mengatakan pelabuhan itu “terisolasi dari kesengsaraan ekonomi” yang melanda Sri Lanka dan menawarkan bensin dari cadangannya sendiri kepada buruh pelabuhan yang berjuang untuk mendapatkan bahan bakar di tempat lain.

“Kami melakukan pekerjaan kami seperti biasa karena kami memiliki stok penyangga bahan bakar,” tambahnya.

READ  Pesawat evakuasi Ukraina dibajak dari Kabul ke Iran: laporan | Berita Dunia

Krisis ekonomi di Sri Lanka dipicu oleh kekurangan cadangan devisa, yang juga membuat importir tidak dapat memperoleh bahan makanan, bahan bakar, dan barang-barang lainnya.

Inflasi yang merajalela, pemadaman listrik yang sering terjadi, dan antrian panjang untuk barang-barang kebutuhan pokok telah membuat kehidupan menjadi sulit bagi 22 juta penduduk pulau itu.

Pemerintah segera mencari bantuan dari Dana Moneter Internasional dan juga telah gagal membayar utang luar negeri Sri Lanka sebesar $51 miliar.

Protes publik selama berminggu-minggu telah mendesak Presiden Gotabaya Rajapaksa untuk mengundurkan diri, dan polisi menembakkan gas air mata untuk membubarkan demonstrasi besar-besaran di luar rumah pemimpin pada hari Minggu.

Jayamamanna mengatakan krisis tidak mengganggu operasi di pelabuhan, yang menghasilkan banyak pendapatan dalam dolar dan masih berencana untuk membayar ekspansi $500 juta.

(Kisah ini tidak diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *