Para peneliti membantah teori samudra kuno tentang Venus, dengan mengatakan bahwa suhu tidak turun cukup untuk membuat uap air mengembun | The Weather Channel – Artikel dari The Weather Channel

Meskipun kiamat di Bumi masih miliaran tahun lagi, para ilmuwan telah sibuk mengeksplorasi kemungkinan kehidupan di planet tetangga kita. Karena air merupakan prasyarat untuk menopang kehidupan di planet-planet itu, para peneliti telah dengan cermat mencari bukti H20.

Di Mars, NASA telah menemukan jejak air, yang menunjukkan bahwa planet merah itu pernah menjadi rumah bagi danau besar dan badan air lainnya. Di masa lalu, penelitian telah menunjukkan bahwa Venus memiliki lautan air juga, yang membuat kembaran Bumi tampak lebih tepat. Tetapi sebuah penelitian baru-baru ini membantah teori ini.

Sebuah tim astrofisikawan yang dipimpin oleh University of Geneva (UNIGE) dan National Center for Efficiency in Research (NCCR) PlanetS, Swiss, menyelidiki apakah Venus benar-benar mengalami periode yang lebih ringan saat menjadi tuan rumah lautan.

Kondisi yang diperlukan agar air pada awalnya mengembun di permukaan planet telah menjadi bahan perdebatan. Sejauh ini, masalah tersebut hanya dianalisis menggunakan model iklim digital satu dimensi yang tidak memperhitungkan efek sirkulasi atmosfer dan awan, yang merupakan faktor stabilitas iklim yang penting.

Namun dalam studi saat ini, para peneliti menggunakan simulasi 3D dari iklim global Venus dan Bumi awal.

“Kami mensimulasikan iklim Bumi dan Venus pada awal evolusi mereka, lebih dari empat miliar tahun yang lalu, ketika permukaan planet masih mencair. Temperatur tinggi yang menyertainya berarti bahwa air apa pun yang ada dalam bentuk uap, seperti dalam pressure cooker raksasa,” jelas Martin Turbet, astrofisikawan di Departemen Astronomi di College of Science, UNIGE.

Simulasi ini mengungkapkan bahwa kondisi iklim tidak memungkinkan uap air mengembun di atmosfer Venus. Ini berarti bahwa suhu tidak pernah cukup turun untuk air di atmosfernya untuk membentuk tetesan air hujan yang bisa jatuh di permukaannya. Sebaliknya, air tetap dalam keadaan gas di atmosfer dan lautan tidak pernah terbentuk.

“Salah satu alasan utama untuk ini adalah awan yang terbentuk secara istimewa di sisi malam planet (sisi menghadap matahari). Awan ini menyebabkan efek pemanasan global yang sangat kuat, mencegah Venus mendingin secepat yang diperkirakan sebelumnya, ” kata Turbet.

Simulasi astrofisikawan juga menunjukkan bahwa Bumi bisa dengan mudah mengikuti jalur Venus. Planet asal kita akan terlihat sangat berbeda sekarang jika posisinya sedikit lebih dekat dengan matahari atau jika matahari masih seterang “masa mudanya” seperti sekarang.

Sebelumnya, para ahli percaya bahwa jika radiasi matahari jauh lebih lemah daripada sekarang, itu bisa mengubah Bumi menjadi bola es yang memusuhi kehidupan. Namun, menurut penemuan baru, dapat dibayangkan bahwa radiasi awal Matahari yang relatif lemah memungkinkan Bumi cukup dingin untuk memadatkan air yang membentuk lautan kita.

“Ternyata untuk Bumi muda yang sangat panas, matahari yang redup ini sebenarnya merupakan kesempatan yang tidak terduga,” kata Emilyn Polmont, seorang profesor di UNIGE dan rekan penulis studi tersebut.

Hasil penelitian didasarkan pada model teoritis dan merupakan bukti penting dari misteri seputar sejarah Venus. Masih harus dilihat apakah tiga misi luar angkasa masa depan ke Venus akan berhasil mengkonfirmasi atau membantah hasil penelitian.

Studi ini dipublikasikan di sifat pemarah Minggu lalu dapat dicapai Di Sini.

**

Untuk pembaruan cuaca, sains, dan COVID-19 saat bepergian, unduh aplikasi saluran cuaca (Di Android dan iOS Store). Gratis!

READ  Aturan jarak sosial Korea Selatan tetap berlaku hingga akhir Januari

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *