Para kepala negara dan pemerintahan G20 menjanjikan netralitas CO2 pada pertengahan abad ini dan membuat komitmen untuk membiayai batu bara

Pada hari terakhir KTT G20 pada hari Minggu, para kepala negara dan pemerintah berkomitmen untuk mencapai netralitas CO2 “pada atau sekitar pertengahan abad ini”. Dalam komunike terakhir, mereka juga menyerukan langkah-langkah “masuk akal dan efektif” untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius.

Namun, komunike itu berisi beberapa langkah konkret dan tidak menyebutkan tanggal 2050 spesifik untuk mencapai emisi karbon nol bersih, yang menurut para ilmuwan penting untuk mencegah bencana perubahan iklim, lapor Reuters.

Selain itu, dalam draf sebelumnya, komunike menghapus referensi untuk tujuan “mengurangi emisi secara signifikan”. Sebaliknya, dia menyatakan bahwa pengurangan emisi adalah salah satu cara tercepat, paling layak dan termurah untuk membatasi perubahan iklim.

Komunike tersebut juga tidak membahas perselisihan mengenai pengabaian paten vaksin.

Dokumen terakhir menyatakan bahwa rencana nasional saat ini untuk membatasi emisi harus diperkuat “jika perlu” dan mencakup komitmen untuk mengakhiri pembiayaan pembangkit listrik tenaga batu bara di luar negeri pada akhir tahun ini. “Kami menyadari bahwa efek perubahan iklim jauh lebih sedikit pada 1,5 ° C daripada pada 2 ° C. Untuk menjaga 1,5 ° C dalam jangkauan, diperlukan langkah-langkah yang masuk akal dan efektif serta komitmen semua negara, ”kata komunike tersebut.

Namun, komunike tersebut tidak menetapkan target penghapusan batubara domestik, sebuah anggukan yang jelas untuk pencemar karbon terbesar, Cina dan India.

Negara-negara Barat telah menjauh dari pendanaan proyek-proyek batu bara di negara-negara berkembang, dan ekonomi besar Asia melakukan hal yang sama.

Namun, China belum menetapkan tanggal akhir pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara domestik di negaranya sendiri. Batubara tetap menjadi sumber energi utama China, dan baik China maupun India telah menentang upaya untuk membuat deklarasi G-20 untuk menghentikan penggunaan batubara domestik secara bertahap.

READ  Revisi global pajak perusahaan menghadapi jalan yang sulit, karena India dan Swiss telah menyatakan keberatan

Sebelumnya pada hari Minggu, Pangeran Charles dari Inggris mendesak para pemimpin ekonomi terbesar di dunia untuk bertindak pada hari terakhir pertemuan puncak akhir pekan yang menetapkan nada untuk pembukaan yang lebih besar dari Konferensi Perubahan Iklim PBB di Glasgow daripada yang mereka lakukan untuk mengatasi masalah tersebut. krisis iklim global, Skotlandia, Associated Press melaporkan.

Charles memperingatkan bahwa “ini benar-benar kesempatan terakhir saloon,” Charles mengatakan kepada para pemimpin G20 bahwa kemitraan publik-swasta adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan triliunan dolar dalam investasi tahunan yang dibutuhkan untuk Transisi untuk membersihkan, sumber energi berkelanjutan diperlukan yang akan menjaga suhu global tetap hangat.

“Mustahil untuk mengabaikan suara putus asa orang-orang muda yang melihat Anda sebagai penjaga planet ini, memegang kelangsungan hidup masa depan mereka di tangan Anda,” kata Charles kepada para presiden dan perdana menteri yang berkumpul di Roma.

(Dengan masukan dari Reuters dan AP)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *