Para ilmuwan mencoba mengubah tanaman yang dapat dimakan menjadi vaksin

Ilmuwan University of California, Riverside sedang mempelajari apakah mereka dapat mengubah tanaman yang dapat dimakan seperti selada menjadi tanaman serbuk sari RNA.

Messenger RNA atau teknologi mRNA digunakan dalam COVID-19 Vaksin bekerja dengan mengajarkan sel kita untuk mengenali kita dan melindungi kita dari penyakit menular. Salah satu tantangan dengan teknologi baru ini adalah harus tetap dingin untuk menjaga stabilitas selama transportasi dan penyimpanan.

Jika proyek baru ini berhasil, universitas mengatakan dalam siaran pers, vaksin mRNA tanaman – yang dapat dicerna – dapat mengatasi tantangan ini dengan dapat menyimpannya pada suhu kamar.

Proyek ini, didukung oleh hibah $500.000 dari US National Science Foundation, memiliki tiga tujuan: Menunjukkan bahwa DNA yang mengandung vaksin mRNA dapat berhasil dikirim ke bagian sel tumbuhan di mana ia akan direproduksi, menunjukkan bahwa tanaman dapat menghasilkan cukup mRNA untuk bersaing dengan suntikan konvensional, dan akhirnya, untuk menentukan dosis yang tepat.

“Idealnya, satu tanaman menghasilkan RNA yang cukup untuk menginokulasi satu orang,” sebuah pernyataan dari universitas mengutip pemimpin Juan Pablo Giraldo mengatakan. “Kami sedang menguji pendekatan ini dengan bayam dan selada dan kami memiliki tujuan jangka panjang untuk orang-orang yang menanamnya di kebun mereka sendiri. Petani pada akhirnya juga bisa menanam seluruh ladangnya.”

Kunci untuk menyelesaikan pekerjaan ini adalah kloroplas — organ kecil dalam sel tumbuhan yang mengubah sinar matahari menjadi energi yang dapat digunakan tanaman. “Mereka adalah pabrik kecil bertenaga surya yang menghasilkan gula dan molekul lain yang memungkinkan tanaman untuk tumbuh. Mereka juga merupakan sumber yang belum dimanfaatkan untuk membuat molekul yang diinginkan.”

Publikasi itu mengatakan Giraldo bekerja sama dengan Nicole Steinmetz, seorang profesor nanoengineering di University of California, San Diego, untuk memanfaatkan nanoteknologi yang dirancang oleh timnya yang akan mengirimkan materi genetik ke kloroplas.

READ  Gambar baru menunjukkan semburan plasma menyembur dari lubang hitam supermasif

Sumber: Universitas California, Riverside

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *