Para astronot memiliki taco yang dibuat dengan paprika yang ditanam di luar angkasa – menantikan menanam tomat di masa depan

  • Astronot memanen tanaman lada di Stasiun ruang angkasa Internasional.
  • mereka membuat Taco luar angkasa Menggunakan paprika pertama yang ditanam di luar angkasa.
  • Butuh empat bulan bagi lada untuk tumbuh dan akan dikirim ke tanah untuk penelitian lebih lanjut.

Dalam pencapaian baru untuk penelitian luar angkasa, NASA Para ilmuwan di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) memiliki taco luar angkasa yang dibuat menggunakan paprika yang ditanam di luar angkasa. berdasarkan
Riset SI Tim penanam lada adalah bagian dari eksperimen Plant Habitat-04 NASA, dan ini adalah pertama kalinya tanaman apa pun ditanam di Stasiun Luar Angkasa Internasional atau di mana pun di luar angkasa.

Para astronot dan tim peneliti di Stasiun Luar Angkasa Internasional men-tweet tentang perkembangan baru dan berbagi bagaimana rasa taco. Menurut tweet tersebut, astronot NASA Mark T. Vande Haye mendapat kehormatan untuk memanen tanaman cabai Chili pertama di stasiun tersebut sebagai bagian dari studi Plant Habitat-04, menggambarkannya sebagai salah satu eksperimen tanaman yang paling menantang hingga saat ini.


Menambahkan bumbu ke ruang

Paprika membutuhkan waktu empat bulan untuk tumbuh, dan baru dipanen minggu lalu. Pepper seharusnya dikirim ke Bumi untuk analisis lebih lanjut dengan astronot SpaceX’s Crew-3 yang seharusnya naik pesawat ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 30 Oktober. Namun, misi tersebut tertunda karena “masalah medis” dan sekarang akan siap diluncurkan pada 6 November atau lebih baru.

READ  Jupiter Europa Es Memiliki Uap Air, Tapi Di Belahan Bumi, Hubble NASA Menemukan Bukti

Lewat sini
NASA Dalam laporan tersebut, paprika yang ditanam di stasiun luar angkasa dipilih setelah menguji berbagai jenis paprika selama dua tahun. Ini adalah hibrida Hatch pepper, istilah yang digunakan untuk semua jenis paprika yang ditanam di Hatch, New Mexico, dan Hatch Valley di selatan New Mexico.



“Tantangannya adalah untuk dapat memberi makan kru di LEO, kemudian mendukung penjelajah selama misi masa depan di luar LEO ke tujuan yang mencakup Bulan, sebagai bagian dari program Artemis, dan akhirnya ke Mars,” kata Matt Romain. , peneliti utama percobaan.


Menanam tanaman di luar angkasa

Terlepas dari pertumbuhan lada di luar angkasaIlmuwan NASA telah menggunakan
sistem produksi sayuran, yang dikenal sebagai Veggie, telah digunakan untuk menanam tiga jenis selada, kubis Cina, mustard mizuna, kale merah Rusia, dan bunga zinnia di luar angkasa. Tim di Kennedy Space Center juga ingin menanam tomat di masa depan.

Sebuah kebun sayur kecil dan biasanya dapat berisi enam tanaman. Tujuan utamanya adalah untuk membantu NASA mempelajari pertumbuhan tanaman dalam gayaberat mikro dan menambahkan makanan segar ke dalam makanan para astronot di luar angkasa.

Lihat juga:

Jeff Bezos Mengatakan Perjalanannya Ke Ujung Luar Angkasa Membuat Bumi Terlihat ‘Sangat Rapuh’

Semua yang perlu Anda ketahui tentang astronot India-Amerika Raja Chari yang akan memimpin Kru-3 SpaceX

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *