Para astronom telah menemukan objek astronomi terjauh yang pernah diamati, yang disebut HD1, yang diperkirakan berjarak 13,5 miliar tahun cahaya.

New Delhi: Sebuah tim astronom yang dipimpin oleh para peneliti di Pusat Astrofisika | Harvard dan Smithsonian, mereka menemukan objek astronomi terjauh yang pernah ada.

Objek bernama HD1 adalah kandidat galaksi 13,5 miliar tahun cahaya.

Kandidat galaksi dijelaskan pada hari Kamis di Jurnal Astrofisika (ApJ).

HD1 Harbours Universe Bintang pertama atau lubang hitam supermasif?

Para peneliti menyarankan dua ide. Satu ide adalah bahwa HD1 mungkin menjadi bintang pada tingkat yang mencengangkan, mungkin rumah bagi Cluster III, bintang pertama di alam semesta. Bintang komunitas ketiga belum terlihat. Ide lainnya adalah bahwa HD1 mungkin berisi lubang hitam supermasif dengan massa sekitar 100 juta kali massa Matahari.

Para peneliti mulai berspekulasi tentang apa sebenarnya galaksi itu, dalam makalah yang menyertainya yang diterbitkan di Pemberitahuan Surat Bulanan dari Royal Astronomical Society (MNRAS).

Menjawab pertanyaan tentang sifat sumber yang begitu jauh bisa jadi sulit, menurut pernyataan dari Pusat Astrofisika, Fabio Paccucci, penulis utama studi MNRAS dan rekan penulis makalah penemuan yang diterbitkan di ApJ. Ini seperti menebak kebangsaan kapal dari bendera yang berkibar di lepas pantai, kapal itu di tengah badai dan kabut tebal, jelasnya.

HD1 sangat bercahaya

Objek astronomi yang baru ditemukan ini sangat terang dalam sinar ultraviolet. Ini karena “beberapa proses aktif sedang terjadi di sana, atau lebih baik lagi, itu terjadi beberapa miliar tahun yang lalu,” kata Bakuchi.

Para peneliti, pada awalnya, berasumsi bahwa HD1 adalah galaksi starburst standar, sebuah galaksi yang menciptakan bintang dengan kecepatan tinggi. Para ilmuwan menghitung berapa banyak bintang yang diproduksi HD1, dan mendapatkan “tingkat yang luar biasa”.

READ  Kelas baru planet ekstrasurya yang layak huni merupakan langkah maju yang besar dalam pencarian kehidupan - Pendidikan India | Berita Pendidikan Terbaru | berita pendidikan global

HD1 membentuk lebih dari 100 bintang setiap tahun

Mereka menemukan bahwa HD1 membentuk lebih dari 100 bintang setiap tahun, yang setidaknya 10 kali lebih tinggi dari yang diharapkan untuk galaksi starburst.

Hal ini membuat para peneliti menduga bahwa HD1 mungkin tidak membentuk bintang biasa sehari-hari.

Bakuchi mengatakan kelompok bintang pertama yang terbentuk di alam semesta jauh lebih padat, lebih terang, dan lebih panas daripada bintang modern.

Ilmuwan mengatakan bahwa jika kita berasumsi bahwa bintang-bintang yang dihasilkan di HD1 adalah bintang-bintang dari kelompok ketiga, maka sifat-sifat calon galaksi dapat lebih mudah dijelaskan.

Bintang Cluster C mampu menghasilkan lebih banyak radiasi ultraviolet daripada bintang normal, katanya, yang mungkin menjelaskan kecerahan ultraviolet ekstrim HD1.

Bagaimana lubang hitam supermasif bertanggung jawab atas kecerahan intens HD1

Studi tersebut mengatakan lubang hitam supermasif juga bisa bertanggung jawab atas kecerahan ekstrim HD1. Ini karena lubang hitam supermasif akan melahap sejumlah besar gas, dan gambar berenergi tinggi dapat dipancarkan dari wilayah di sekitar lubang hitam.

Menurut penulis, lubang hitam di HD1 bisa menjadi lubang hitam supermasif tertua yang diketahui umat manusia.

HD1 akan mewakili bayi raksasa di ruang bersalin di alam semesta awal, kata Avi Loeb, astronom di Center for Astrophysics dan rekan penulis studi MNRAS.

Penemuan itu dibuat sebagai hasil dari lebih dari 1.200 jam waktu pengamatan menggunakan teleskop Subaru, teleskop Vesta, Teleskop Inframerah Inggris dan Teleskop Luar Angkasa Spitzer.

Sangat sulit untuk menemukan HD1 di antara lebih dari 700.000 objek, kata Yuichi Harikan, astronom di Universitas Tokyo yang menemukan kandidat galaksi. Lebih lanjut dia mengatakan bahwa warna merah HD1 secara mengejutkan cocok dengan karakteristik yang diprediksi dari galaksi yang berjarak 13,5 miliar tahun cahaya, yang membuatnya merinding ketika menemukannya.

READ  Astra mendapatkan kontrak untuk meluncurkan satelit pengawas badai NASA - TechCrunch

Seberapa jauh HD1 dari pemegang rekor galaksi terjauh saat ini?

Pemegang rekor galaksi terjauh saat ini adalah GN-z11. Menurut penelitian, HD1 berjarak 100 juta tahun cahaya dari GN-z11. Para peneliti mengkonfirmasi jarak menggunakan Atacama Large Millimeter/Submillimeter Array (ALMA).

Para astronom berencana untuk mengamati HD1 lagi menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb untuk memeriksa jaraknya dari Bumi.

Dalam studi tersebut, penulis mencatat bahwa HD1 akan menjadi galaksi terjauh dan tertua yang pernah tercatat, jika perhitungan saat ini terbukti benar.

Loeb mengatakan lubang hitam HD1 pasti telah tumbuh dari benih besar pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. “Sekali lagi, alam sepertinya lebih kreatif dari kita,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *