Para astronom telah menemukan biner supermasif dari lubang hitam yang paling dekat dengan Bumi sejauh ini

Tampilan close-up dan lebar dari sepasang lubang hitam supermasif terdekat.

ESO / Voggel dkk.

Para ilmuwan telah menemukan sepasang monster paling kuat yang dikenal manusia, dan duo yang menghancurkan ini lebih dekat ke planet kita daripada sebelumnya.

Untungnya, lubang hitam supermasif yang ditemukan oleh para astronom menggunakan Teleskop Sangat Besar di Chili masih berjarak 89 juta tahun cahaya dari kita di galaksi NGC 7727. Sisa keberadaan kita tanpa kita tetap waspada terhadap kemungkinan tim mengerikan ini akan datang. menelan segala sesuatu yang kita tahu Benar-benar.

Tapi meskipun jaraknya nyaman, itu jauh lebih dekat dengan rekor sebelumnya untuk sepasang lubang hitam supermasif, yang berjarak 470 juta tahun cahaya.

Karina Vogel, seorang astronom di Strasbourg Observatory di Prancis, Menjelaskan dalam pernyataan Bahwa pasangan yang bergejolak ini terbentuk ketika galaksi-galaksi besar bergabung dan lubang hitam supermasif di pusatnya meletakkan jalur tabrakan.

“Ini pertama kalinya kami menemukan dua lubang hitam supermasif yang sangat berdekatan, kurang dari setengah jarak antara pemegang rekor sebelumnya.”

Pemisahan ini lebih besar dari yang terlihat, meskipun, pada jarak 1.600 tahun cahaya.

Vogel juga penulis utama A kertas Dia merinci penemuan baru, yang diterbitkan secara online Selasa di Journal of Astronomy and Astrophysics.

Hebatnya, ketika dua lubang hitam supermasif akhirnya bertabrakan, itu akan menciptakan kekosongan mimpi buruk yang lebih besar.

Rekan penulis Holger Baumgardt dari University of Queensland di Australia menambahkan: “Pemisahan kecil dan kecepatan lubang hitam menunjukkan bahwa mereka akan bergabung menjadi satu lubang hitam monster, mungkin dalam 250 juta tahun ke depan.”

Para peneliti mengatakan mereka sekarang berharap untuk menemukan lebih banyak raksasa kosmik ini di luar angkasa.

“Penemuan kami menunjukkan bahwa mungkin ada banyak sisa-sisa penggabungan galaksi, dan mungkin mengandung banyak lubang hitam supermasif tersembunyi yang masih menunggu untuk ditemukan,” kata Vogel. “Jumlah total lubang hitam supermasif yang diketahui di alam semesta lokal bisa meningkat 30%.”

Beberapa mungkin lebih dekat ke Bumi, tidak apa-apa, selama kita mengukur jarak dalam jutaan tahun cahaya.

READ  Model biomekanik baru menunjukkan bahwa Tyrannosaurus Rex berjalan sangat lambat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *