Para astronom melihat hantu “kupu-kupu bersayap satu” yang terbakar di luar angkasa

Kelahiran bintang yang indah menghasilkan struktur halus yang luar biasa di ruang antarbintang.

Ini disebut Nebula Bunglon Inframerah, dan terletak sekitar 520 tahun cahaya, dalam kisaran . Gambar baru Dari Observatorium Internasional Gemini NSF NOIRLab di Chili, ia muncul di langit seperti sayap kupu-kupu pucat.

Namun, pada intinya, tertutup oleh debu, proses turbulen yang terjadi menghilang saat bintang-bintang bersatu.

Bintang-bintang adalah tubuh yang kuat, dan begitu pula kelahiran mereka. Mereka terbentuk ketika gumpalan padat runtuh menjadi awan gas molekuler, berputar di bawah gravitasinya sendiri.

Saat berputar, materi ditarik ke dalam piringan akresi yang memberi makan protobintang yang sedang tumbuh—massa gas yang akan menjadi bintang.

Saat protobintang tumbuh, ia mulai menghasilkan angin bintang yang kuat, dan materi yang jatuh ke dalam protobintang mulai berinteraksi dengan medan magnetnya. Zat ini mengalir di sepanjang garis medan magnet ke kutub, di mana ia didorong ke luar angkasa dalam bentuk pancaran plasma yang kuat.

Itulah yang menurut para astronom sedang kita lihat menggunakan Nebula Bunglon Inframerah (dinamakan demikian karena bersinar terang dalam inframerah, meskipun gambar ini berada pada panjang gelombang optik).

‘Sayap’ adalah terowongan yang digali dari awan gas di sekitar bintang oleh salah satu pancaran protobintang.

Nebula Bunglon Inframerah. (Observatorium Gemini / NOIRLab / NSF / AURA)

Cahaya dari bintang kecil kemudian menerangi rongga ini dari dalam, memantulkan struktur gas untuk menciptakan apa yang kita sebut nebula refleksi.

Bintang itu sendiri dikaburkan oleh garis vertikal gelap, terlihat pada titik tersempitnya.

Ini, menurut pemahaman kita, adalah piringan akresi protobintang, dilihat dari tepi. Titik merah di sebelah kanan piringan ini dari sudut pandang kita adalah titik di mana massa materi yang berasal dari bintang bertabrakan dengan gas di sekitarnya.

READ  Curiosity Rover Menemukan 'Bunga Logam' di Mars - Review Geek

Proses ini menciptakan bintik-bintik terang yang berumur pendek dari keburaman yang dikenal sebagai Herbig-Haro.Objek. Penunjuk ini dikenal sebagai HH 909A. Para astronom yang mengamati dengan cermat dapat mengamati perubahan objek Herbig-Haro dalam skala waktu hanya beberapa tahun.

Angin dan pancaran yang datang dari bintang itu juga memiliki efek lain. Mereka meledakkan materi di sekitar protobintang, akhirnya memotong pasokan gasnya dan dengan demikian kemampuannya untuk tumbuh lebih jauh.

Pada saat itu, bintang tersebut seharusnya telah memperoleh massa yang cukup untuk menghasilkan tekanan dan panas yang cukup bagi intinya untuk menyala fusi nuklir, dan menendangnya ke urutan utama sebagai bintang penuh.

Anda dapat mengunduh versi ukuran penuh dan wallpaper dari gambar ini Di NOIRLab.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *