Para astronom baru saja menemukan sebuah planet yang mengorbit tiga bintang

Awal tahun lalu, menggunakan Atacama Large Millimeter/Submillimeter Array (ALMA) dan Very Large Telescope (VLT) dari European Southern Observatory, para astronom menemukan sistem bintang yang menarik.

Dekat konstelasi Orion, sekitar 1.300 tahun cahaya dari Bumi, adalah sistem bintang yang baru lahir, GW Ori. Di tengahnya terletak bukan satu bintang, tetapi tiga bintang muda.

Sistem ini dikelilingi oleh piringan besar gas dan debu, mirip dengan piringan cincin Saturnus. Awan debu dan gas yang mengelilingi sistem bintang muda sangat umum dan membantu membentuk planet baru.

Namun, gas dan debu cakram di sekitar GW Ori berbeda, dan memiliki celah misterius di antara keduanya, membelah cakram menjadi dua bagian.

Ini telah membingungkan para astronom, dan penelitian sebelumnya telah mencobanya menjelaskan Kesenjangan, dengan meningkatkan torsi gravitasi dari tiga bintang mungkin telah menciptakan celah.

Sekarang sistem GW Ori telah dimodelkan secara rinci, para peneliti percaya alasan sebenarnya di balik kesenjangan mungkin sesuatu yang lebih mengejutkan, seperti tersebut oleh The New York Times.

di sebuah kertas Diterbitkan di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society, para peneliti dari University of Nevada mengatakan pembentukan satu atau lebih planet di awan gas mungkin menjadi penyebab kesenjangan tersebut.

Jika para peneliti benar, itu akan menjadi planet melingkar pertama – planet yang mengorbit tiga bintang – yang ditemukan.

Piringan gas dan debu di sekitar GW Ori. diatribusikan kepadanya: Alma/yang – yang mana

“Ini mungkin bukti pertama dari sebuah planet melingkar yang mengebor lubang secara real time,” kata Jeremy Smallwood, penulis utama makalah ini, dan profesor di University of Nevada, Las Vegas. Memberi tahu Waktu New York.

READ  Siswa Pennsylvania dan Texas mendengarkan astronot stasiun luar angkasa - Mengajar India | Berita Pendidikan Terbaru | Berita pendidikan dunia

Meskipun planet (atau planet-planet) tidak dapat dilihat, para peneliti percaya bahwa pembentukan planet gas raksasa akan menjadi penjelasan terbaik untuk lubang misterius di awan debu. Para astronom mungkin telah menemukan planet “bayi”, berusia beberapa juta tahun, yang mengukir orbit untuk dirinya sendiri.

Foto sampul: Shutterstock

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *