Panama khawatir bahwa surat kabar Pandora baru akan mengekspos surga pajak

Panama khawatir bahwa itu akan sekali lagi menjadi pusat dari skandal surga pajak global baru. (Perwakilan)

Kota Panama:

Panama khawatir bahwa rilis pada hari Minggu dari pengungkapan baru kerahasiaan keuangan di surga pajak global dapat merusak reputasinya lagi, yang rusak parah oleh skandal Panama Papers, menurut surat pemerintah yang dirilis oleh media lokal.

“Kerusakan bisa tidak dapat diatasi,” kata pemerintah Panama dalam surat yang dikirim ke International Consortium of Investigative Journalists (ICIJ) melalui firma hukum.

Surat itu memperingatkan bahwa “publikasi apa pun” yang memperkuat “salah persepsi” tentang negara itu sebagai surga pajak potensial “akan memiliki konsekuensi yang menghancurkan bagi Panama dan rakyatnya”.

ICIJ mentweet bahwa pada hari Minggu, 1630 GMT, mereka akan merilis “pengungkapan kerahasiaan keuangan terbesar,” berdasarkan kebocoran 11,9 juta dokumen yang “mencakup setiap sudut dunia.”

Penyelidikan “Pandora Papers” adalah hasil kerja lebih dari 600 wartawan di 117 negara, kata ICIJ.

Surat pemerintah Panama juga menyoroti beberapa reformasi yang telah diterapkan negara Amerika Tengah itu dalam beberapa tahun terakhir, meskipun tetap masuk dalam daftar negara bebas pajak UE.

Ini juga menunjukkan bahwa lebih dari 395.000 perusahaan dan yayasan telah ditangguhkan sejak 2016, kira-kira setengah dari yang ada pada saat itu.

Pemerintah khawatir bahwa Panama akan sekali lagi menjadi pusat dari skandal surga pajak global baru seperti yang muncul pada tahun 2016 setelah publikasi “Panama Papers” oleh ICIJ.

Kebocoran data besar-besaran ini mengungkap penghindaran pajak dan penghindaran pajak yang meluas oleh struktur kompleks perusahaan cangkang lepas pantai dan memicu kecaman internasional.

Kebocoran yang terkait dengan firma hukum Panama Mossack Fonseca itu merusak citra internasional Panama, meskipun sebagian besar perusahaan yang terlibat berbasis di luar negeri.

READ  -35,8 derajat dari Picos de Europa

Penyelidikan mengungkapkan penyembunyian real estate, perusahaan, aset, keuntungan dan penghindaran pajak oleh kepala negara dan pemerintahan, politisi dan tokoh dari bidang keuangan, olahraga dan seni.

Sejak itu, Panama telah menerapkan berbagai reformasi legislatif untuk memperkuat kontrol bank dan menghukum penghindaran pajak dengan hukuman penjara.

Panama tahun 2016 “tidak seperti Panama hari ini,” kata pemerintah dalam suratnya.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *