Pameran seni besar Jerman dibuka di tengah kontroversi anti-Semitisme

Berlin Handelsblatt: — Presiden Jerman telah mengimbau penyelenggara pameran dokumenter ke-15 tahun ini untuk berbuat lebih banyak untuk mengatasi tuduhan anti-Semitisme seputar acara tersebut.

Pameran yang berlangsung setiap lima tahun di kota Kassel Jerman dan dianggap sebagai acara besar dalam kalender seni internasional ini diselenggarakan tahun ini oleh grup Indonesia Ruangrupa. Kelompok tersebut dituding mengundang organisasi dari negara berkembang yang mendukung boikot terhadap Israel karena perlakuan negara tersebut terhadap warga Palestina.

Berbicara pada hari Sabtu di pembukaan resmi pameran, Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier mengatakan “ada batasan” untuk apa yang dapat dilakukan seniman ketika mereka menangani masalah politik.

“Meskipun membenarkan beberapa kritik terhadap kebijakan Israel, seperti membangun permukiman, mengakui negara Israel berarti mengakui martabat dan keamanan komunitas Yahudi modern,” katanya.

iklan

“Sebagai presiden Jerman, saya mengatakan kepada negara saya: pengakuan terhadap Israel adalah dasar dan syarat untuk diskusi di sini,” tambahnya.

Steinmeier mengatakan dia mengharapkan diskusi yang tepat antara perwakilan dari negara berkembang dan komunitas Yahudi di Jerman dan Israel sebelum pertunjukan.

Dia meminta penyelenggara dokumen untuk tidak menugaskan tanggung jawab mereka kepada koordinator Indonesia, melainkan untuk mengambil peran mediator dan “menciptakan struktur yang sesuai” untuk diskusi.

Banyak dari pameran galeri membahas masalah kolonialisme dari perspektif Selatan Global.

Sekitar satu juta orang diperkirakan akan mengunjungi lima belas dokumen, yang akan berlangsung selama 100 hari.

Hak Cipta 2022 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *