Pakistan di antara 10 Negara Teratas dengan Persediaan Utang Luar Negeri Terbesar: Laporan Bank Dunia

Aliran masuk FDI ke Pakistan telah menurun secara moderat menjadi $ 1,9 miliar. (Mengajukan)

Islamabad:

Pakistan termasuk di antara 10 negara teratas dengan tingkat utang luar negeri tertinggi dan memenuhi syarat untuk Inisiatif Penangguhan Layanan Utang (DSSI) setelah pandemi COVID-19, menurut laporan Bank Dunia.

Mengutip statistik utang internasional 2022 yang dirilis oleh Bank Dunia pada hari Senin, The News International melaporkan bahwa ada perbedaan besar dalam tingkat di mana utang luar negeri terakumulasi di masing-masing negara yang memenuhi syarat DSSI, termasuk peminjam terbesar kelompok tersebut.

Gabungan utang luar negeri dari 10 peminjam teratas yang memenuhi syarat DSSI (Angola, Bangladesh, Ethiopia, Ghana, Kenya, Mongolia, Nigeria, Pakistan, Uzbekistan, dan Zambia) adalah $509 miliar pada akhir tahun 2020, 12 persen lebih tinggi dari angka yang sebanding pada akhir 2019 dan setara dengan 59 persen utang luar negeri dari semua negara yang memenuhi syarat DSSI digabungkan.

Mereka juga menyumbang 65 persen dari utang luar negeri swasta yang tidak dijamin dari negara-negara yang mendukung DSSI pada akhir tahun 2020. Tingkat utang masing-masing negara sangat berfluktuasi.

Laporan Bank Dunia mengatakan bahwa untuk Pakistan, peningkatan 8 persen dalam utang luar negeri mencerminkan masuknya bantuan anggaran dari kreditur bilateral dan multilateral resmi, serta perpanjangan dan jalur kredit baru dari bank komersial, The News International melaporkan.

Arus masuk bersih dari kreditur swasta lainnya naik 15 persen menjadi $ 14 miliar pada tahun 2020, tetapi sangat terkonsentrasi dan juga mencerminkan perpanjangan dan perluasan kredit baru melalui pinjaman bank komersial ke Pakistan di bawah program IMF.

Aliran masuk FDI ke Pakistan turun moderat menjadi $1,9 miliar, 5 persen di bawah level 2019, didukung oleh investasi berkelanjutan oleh investor Inggris dan China di sektor pembangkit listrik dan telekomunikasi.

READ  Program vaksinasi untuk negara-negara miskin telah dimulai: "Juga bagus untuk negara-negara barat"

Di Asia Selatan, utang ke China naik dari $4,7 miliar pada 2011 menjadi $36,3 miliar pada 2020, The News International melaporkan.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *