Pakistan dalam krisis ekonomi yang mendalam. Begitu banyak bantuan keuangan yang dibutuhkan | Berita Dunia

Imran Khan, yang klaim kekuasaan politiknya didasarkan pada janji Pakistan baru, tampaknya telah jatuh di belakang salah satu sumpahnya untuk memperkuat ekonomi negara itu karena laporan media baru-baru ini mengklaim bahwa Pakistan sekarang menghadapi krisis ekonomi terburuknya. Cerita. Menurut The News International, salah satu surat kabar berbahasa Inggris terbesar di Pakistan, negara itu berada di tengah-tengah krisis keuangan yang mendalam – dengan rezim yang dipimpin oleh Imran Khan idealnya membutuhkan pendanaan eksternal bruto sebesar $51,6 miliar dalam waktu dua tahun (2021). -2023 ) untuk memenuhi kebutuhannya.

Baca juga | Akhir dari “Naya Pakistan” Imran Khan di tengah meningkatnya inflasi di Pakistan

Menurut laporan tersebut, kebutuhan pembiayaan eksternal bruto Pakistan adalah $23,6 miliar pada 2021-22 dan $28 miliar pada 2022-23. Perkembangan terjadi meskipun ada perkiraan yang sangat konservatif dari Dana Moneter Internasional (IMF). Pihak berwenang Pakistan sekarang dilaporkan mencoba melakukan satu upaya terakhir untuk mencapai pengaturan tingkat staf dengan IMF untuk mengisi kesenjangan dalam kebutuhan pendanaan eksternal.

Dalam laporan terbaru, Bank Dunia menemukan bahwa Pakistan termasuk dalam daftar sepuluh besar negara dengan utang luar negeri tertinggi. Mengutip Statistik Utang Internasional 2022, The News International sebelumnya melaporkan bahwa ada “perbedaan besar” dalam tingkat di mana utang luar negeri terakumulasi di masing-masing negara yang memenuhi syarat DSSI – termasuk peminjam terbesar kelompok itu, termasuk Pakistan. Laporan Bank Dunia juga menunjukkan bahwa utang luar negeri Pakistan naik 8 persen; Pada bulan Juni tahun ini, laporan lain mengungkapkan bahwa pemerintah Imran telah meminjam $442 juta dari Bank Dunia.

Namun, dengan penangguhan pinjaman program dari Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia (ADB), Pakistan terus menghadapi krisis ekonomi yang monumental – dengan memusingkan kebutuhan pembiayaan eksternal bruto – yang harus dihadapinya dalam hal apa pun selama krisis yang sedang berlangsung. negosiasi di Washington untuk mencapai kesepakatan IMF di bawah yang ada $6 miliar Extended Fund Facility (EFF).

READ  Demokrasi di seluruh dunia dalam perjalanan kembali: lapor | Berita India

Baca juga | Tidak ada lagi bantuan ke Pakistan, sekarang bawa Imran Khan ke pengadilan: Mantan penasihat AS

Sementara itu, Bank Dunia dan ADB akan terus mengeluarkan pinjaman proyek, tetapi mengingat kapasitas untuk melaksanakan proyek, pembayarannya akan sangat rendah. Lembaga pemeringkat selanjutnya dapat menurunkan peringkat negara tersebut, membuatnya mahal untuk mengumpulkan dana dengan menerbitkan obligasi internasional, The News International melaporkan.

IMF telah menyerukan agar bias dalam sistem perpajakan dihapus dan juga menyarankan agar berbagai pembebasan dan tarif GST harus diselaraskan dengan tarif pajak standar 17 persen, menurut pejabat yang dikutip oleh kantor berita ANI bahwa 17 persen harus digunakan. untuk Produk Pelumas Minyak Bumi (POL ) diperlukan. Tarif GST untuk pupuk, traktor dan barang-barang lainnya harus dinaikkan ke tarif standar 17 persen, menurut laporan itu. Namun, pihak berwenang Pakistan menentang proposal tersebut, dengan alasan bahwa hal itu akan semakin meminggirkan sektor pertanian yang terabaikan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *