Pakar medis tentang kemungkinan gejala Omicron berdasarkan status vaksin Covid Anda

Varian Covid Omicron, yang pertama kali dilaporkan di Afrika Selatan, telah menyebar ke seluruh dunia. Banyak ahli kesehatan telah menyarankan booster di tengah strain yang muncul ini. Mengingat peningkatan kasus Omicron, India Dari tanggal 10

dr. Craig Spencer, seorang dokter darurat New York, baru-baru ini membagikan beberapa informasi tentang apa yang terlihat di ruang gawat darurat selama Covid-19. Inilah yang dia temukan:

  • Setiap pasien yang saya lihat dengan Covid yang diberi dosis “penguat” ketiga memiliki gejala ringan. Secara ringan maksud saya kebanyakan sakit tenggorokan. Banyak sakit tenggorokan. Juga sedikit kelelahan, mungkin nyeri otot. Tidak ada kesulitan bernafas. Tidak ada sesak nafas. Semuanya agak tidak nyaman, tapi oke.
  • Sebagian besar pasien yang saya lihat yang menerima 2 dosis Pfizer / Moderna masih memiliki gejala “ringan”, tetapi lebih banyak daripada mereka yang menerima dosis ketiga. Lebih lelah. Lebih demam. Batuk lagi. Secara keseluruhan sedikit lebih disayangkan. Tapi tidak sesak nafas. Tidak ada kesulitan bernafas. Sebagian besar baik-baik saja.
  • Sebagian besar pasien yang saya lihat menggunakan dosis J&J dan menderita Covid secara keseluruhan lebih buruk. Merasa mengerikan. Demam selama beberapa hari (atau lebih lama). Lemah, lelah. Beberapa sesak napas dan batuk. Tapi bukan orang yang membutuhkan rawat inap. Tidak ada yang membutuhkan oksigen. Tidak baik. Tapi tidak mengancam nyawa.
  • Setiap pasien yang harus dirawat tidak divaksinasi. Orang-orang yang tidak divaksinasi mengalami “sesak napas parah” dan “penurunan oksigen saat berjalan,” katanya. Yang tidak divaksinasi “membutuhkan oksigen untuk bernapas secara teratur,” tambahnya.

dr. Spencer kemudian mengimbau orang-orang untuk mendapatkan vaksinasi mereka, mengatakan beban terbesar adalah pada yang tidak divaksinasi.

READ  PIA adalah penerbangan komersial asing pertama yang mendarat di Kabul sejak diambil alih oleh Taliban | Berita Dunia

Sementara itu, kasus virus global mencapai rekor harian 1,44 juta infeksi pada hari Senin, dua tahun setelah virus muncul

Berlangganan sesuatu Buletin mint

* silakan isi alamat email

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan cerita lagi! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang !!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *