Pajak Barang dan Jasa (GST) yang ditetapkan pada Mei 2021 turun, mempertahankan nilai Rs 1 crore

Kementerian Keuangan mengatakan pendapatan GST pada Mei 2021 adalah Rs.1.02.709 crore

Kementerian Keuangan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa total pendapatan Pajak Barang dan Jasa (GST) yang dikumpulkan pada Mei 2021 berjumlah Rs 1,02,709 crore, menandai Rs 1 crore untuk bulan kedelapan berturut-turut. Namun, secara bulanan, pengumpulan pendapatan GST pada bulan Mei turun dari rekor tertinggi sepanjang masa sebesar Rs 1,41 crore pada April 2021. Dari total pendapatan GST sebesar Rs 1,41,384 crore, GST adalah Pajak Barang dan Jasa Pusat (CGST). ) adalah Rs 17.592 crore, sedangkan Pajak Barang dan Jasa Pemerintah (SGST) adalah Rs 22.653 crore. (Baca juga: Dengan lebih dari Rs 1,41 crore, grup GST pada bulan April mencapai rekor tertinggi )

Pada bulan Mei, pengumpulan pendapatan GST menurun karena pembatasan penguncian yang diberlakukan di berbagai negara bagian di tengah gelombang kedua pandemi COVID-19. Pajak Barang dan Jasa Terintegrasi (IGST) berjumlah Rs 53.199 crore (termasuk Rs. 26.002 crore dikumpulkan pada impor barang) dan pajak penghasilan Rs. 9265 crores (Termasuk Rs 868 crore dibebankan pada impor barang). Kementerian Keuangan mengatakan bahwa selama bulan tersebut, pemerintah membayar Rs 15.014 crore ke CGST dan Rs 11.653 crore ke SGST dari IGST sebagai penyelesaian reguler.

Angka penerimaan Pajak Barang dan Jasa (GST) Bruto termasuk pemungutan GST dari transaksi domestik sampai dengan 4 Juni 2021, di mana berbagai langkah pembebasan tersedia bagi wajib pajak dalam bentuk pengabaian atau pengurangan bunga atas pengajuan penundaan 15 hari kembali untuk pengajuan Mei 202, kedua tengah. Kurva COVID-19.

Pendapatan dari impor barang selama satu bulan meningkat sebesar 56 persen, sedangkan pendapatan dari transaksi domestik, termasuk jasa impor, adalah 69 persen lebih tinggi dari pendapatan dari sumber-sumber tersebut selama bulan yang sama tahun lalu.

READ  Amazon menghadapi lima kasus baru bias rasial dan gender

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *