Otoritas pajak India menyelidiki pertukaran crypto WazirX untuk penghindaran pajak

Otoritas pajak India telah mengintensifkan tindakan keras mereka terhadap dugaan penghindar pajak, mengambil keuntungan dari analitik data besar yang membuatnya lebih mudah untuk menemukan kesenjangan kepatuhan dan ketika tekanan pendapatan mendekati sebelum akhir tahun fiskal di bulan Maret.

Otoritas Pajak Barang dan Jasa Mumbai sedang menyelidiki pertukaran mata uang kripto lokal WazirX setelah menemukan dugaan penggelapan pajak lebih dari R40 crore ($ 5,4 juta). Dalam penyelidikan terpisah, otoritas pajak penghasilan pada 21 Desember melakukan pencarian nasional pada beberapa produsen perangkat seluler anonim di bawah kendali asing, dan menemukan dua perusahaan menggelembungkan biaya dan melakukan transfer yang tidak didukung lebih dari 55 miliar rupee untuk membayar royalti.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi telah berinvestasi dalam teknologi analitik data untuk menemukan para penghindar, daripada mengandalkan informasi. Penggerebekan – di seluruh bisnis termasuk perusahaan fintech, parfum dan pembuat bahan kimia – terjadi menjelang pemilihan penting pemerintah dan akhir tahun fiskal, ketika pemerintah diperkirakan akan kehilangan target defisit anggarannya.

kata Amit Maheshwary, Managing Partner di Ashok Maheshwary & Associates. “Terutama dalam kasus GST di mana ketersediaan data jauh lebih baik dengan tautan yang sangat baik, kualitas informasi di tangan departemen pendapatan jauh lebih baik.”

Dalam kasus WazirX – yang diakuisisi oleh Binance pada tahun 2019 dan secara resmi dikenal sebagai Zanmai Labs Pvt. – Kantor pajak pulih lebih banyak RRs 49 crore di GST, bunga dan denda. Pihak berwenang mengatakan bahwa pertukaran tidak menyetor GST pada komisi yang dikumpulkan dari transaksi cryptocurrency.

“Ada ambiguitas dalam interpretasi salah satu komponen yang mengakibatkan perbedaan perhitungan GST yang dibayarkan. Namun, kami secara sukarela membayar GST tambahan agar kooperatif dan patuh,” kata juru bicara Zanmai melalui email pajak.

READ  Monash University dan Pemerintah Jawa Barat bermitra untuk merevitalisasi Sungai Citarum yang tercemar

Berkenaan dengan perusahaan telepon seluler, pihak berwenang India mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa klaim pembayaran royalti “tampaknya tidak sesuai dengan fakta dan bukti yang dikumpulkan saat melakukan penelitian”.

Seorang juru bicara Departemen Pajak Penghasilan tidak menanggapi panggilan yang meminta komentar.

Pada tanggal 27 Desember, otoritas anti-penghindaran pajak menyita kekayaan yang tidak terhitung, termasuk sekitar 23 kilogram emas dalam bentuk biskuit dan koin senilai lebih dari $24 juta, dari dealer parfum dan produsen produk tembakau Peyush Jain. Pada 16 November, beberapa produsen bahan kimia, bantalan bola, suku cadang mesin, dan mesin cetak injeksi India yang diduga dikendalikan oleh warga negara China memeriksa dan menemukan bahwa perusahaan tersebut membajak Rs 2 juta dalam dua tahun melalui jaringan perusahaan cangkang.

Lebih banyak cerita seperti ini tersedia di bloomberg.com

© Bloomberg LP 2022

Cerita ini diterbitkan dari feed kantor berita tanpa modifikasi teks. Hanya judulnya saja yang berubah.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *