Orbit Bumi Bawah – Polyinside

Dalam pengertian yang paling dasar, LEO persis seperti apa bunyinya: orbit di sekitar Bumi dengan ketinggian di dekat bagian bawah spektrum orbit yang mungkin. Ini setara dengan sekitar 1.200 mil (2.000 kilometer) atau kurang. Orbit Bumi rendah adalah rumah bagi sebagian besar satelit, serta Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Untuk tetap berada di orbit ini, satelit harus melakukan perjalanan dengan kecepatan sekitar 17.500 mil per jam (7,8 kilometer per detik), yang membutuhkan waktu sekitar 90 menit untuk menyelesaikan orbit di seluruh dunia.

Orbit dimungkinkan karena gaya gravitasi – gaya yang sama yang menahan kita di permukaan planet ini. Sama seperti kita akan mengambang di ruang angkasa jika gravitasi tidak ada, satelit akan terbang bersinggungan jika gaya itu tidak ada untuk membuatnya tetap bergerak mengelilingi Bumi.

Ini sebenarnya terjadi dalam kasus pesawat ruang angkasa yang melaju sangat cepat – lebih cepat dari kecepatan terbang Bumi, yaitu 25.000 mil per jam (11,2 km/s). Di sisi lain, jika sebuah objek bergerak lebih lambat, seperti roket New Shepard suborbital Blue Origin, objek tersebut akan jatuh kembali ke Bumi seperti saat Anda melompat di udara.

Ini mungkin tampak membingungkan jika Anda pernah melihat peluncuran luar angkasa, karena roket biasanya meluncur lurus secara vertikal saat meledak. Tapi itu karena mereka perlu naik di atas atmosfer – atau sebagian besar dari itu – secepat mungkin untuk menghindari gaya tarik. Tapi begitu mereka berada di atas atmosfer mereka beralih ke gerakan horizontal. Ketika sebuah satelit mencapai kecepatan orbit, ia secara resmi berada di orbit.

Kecepatan 17.500 mph (7,8 km/s) adalah kecepatan di mana gaya gravitasi mencegah benda terbang dalam bayangan. Akibatnya benda yang bergerak dengan kecepatan tersebut akan berputar dan berputar mengelilingi bumi. Ini adalah kecepatan horizontal yang sejajar dengan permukaan planet.

READ  NASA's Curiosity mengambil foto selfie Mars yang menakjubkan di 'Mont Mercou'

satelit di orbit rendah bumi
Kecepatan orbit 7,8 km/detik (17.500 mph) mengacu pada sistem LEO tepat di atas atmosfer bumi. Pada ketinggian yang lebih tinggi, kecepatan yang dibutuhkan untuk menjaga satelit di orbit berubah. Faktanya, ini sebenarnya berkurang dengan bertambahnya ketinggian.

Namun, ini tidak berarti bahwa roket perlu menghabiskan lebih sedikit energi untuk menempatkan satelit ke orbit yang lebih tinggi. Hal ini karena dibutuhkan sejumlah besar energi hanya untuk mencapai ketinggian yang lebih tinggi ini. Upaya ekstra untuk mencapai ketinggian yang lebih tinggi ini adalah salah satu alasan mengapa sebagian besar satelit ditempatkan di orbit Bumi yang rendah, bersama dengan pertimbangan lain seperti rendering resolusi tinggi yang dapat diperoleh satelit pengamatan Bumi dari jarak yang lebih dekat.

Namun, ada satu orbit ketinggian tinggi tertentu yang sepadan dengan usaha ekstra untuk mencapainya – orbit geosynchronous (GEO). Satelit LEO menyelesaikan sekitar 16 orbit setiap hari, atau untuk setiap rotasi lengkap Bumi itu sendiri. Namun, orbit geosinkron berada pada ketinggian sekitar 22.000 mil (36.000 km), di mana kecepatan orbit melambat, sehingga satu orbit sama persis dengan satu rotasi Bumi.

Ini berarti bahwa satelit pada ketinggian ini secara efektif melayang di atas satu titik di permukaan bumi, yang membuatnya sangat berguna untuk televisi satelit dan sistem komunikasi lainnya. Orbit satelit biasanya mengikuti jalur elips yang disebut elips, panjang dan lebarnya dikenal sebagai sumbu mayor dan minor.

Ketika kedua sumbu ini berukuran sama, orbitnya adalah lingkaran penuh, yang merupakan kasus khusus elips. Sebagian besar satelit memiliki orbit setengah lingkaran, tetapi dalam beberapa kasus elips dapat lebih memanjang, dengan sumbu utama lebih panjang daripada sumbu kecil. Orbit Molnia, misalnya, yang digunakan untuk komunikasi di lintang utara, memiliki titik rendah sekitar 495 km, tetapi titik tinggi sekitar 25.000 mil (40.000 km).

READ  Roket Bulan SLS 1 Mega SLS NASA Muncul untuk Pertama Kalinya

LEO adalah jenis orbit yang paling umum, tetapi bukan satu-satunya; Berikut beberapa lainnya.

Ringkasan berita:

  • Orbit bumi yang lebih rendah
  • Cek semua berita dan artikel dari yang terbaru berita luar angkasa pembaruan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *