nso group: Sanksi AS Perusahaan Israel NSO Group, produsen Pegasus

Pemerintah Biden mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka memberlakukan pembatasan ekspor baru pada dua perusahaan peretas Israel – termasuk perusahaan spyware terkenal. grup NSO – mengatakan alat mereka digunakan untuk “melakukan represi transnasional”.
Berdasarkan data penargetan yang bocor, hasil dari konsorsium media global awal tahun ini memberikan bukti bahwa spyware NSO Group diduga digunakan untuk menyusup ke berbagai perangkat target, termasuk jurnalis, aktivis, dan lawan politik di 50 negara.
NS Departemen Perdagangan AS NSO Group dan Candiru Company ditambahkan ke “Daftar Perusahaan”, yang membatasi akses mereka ke komponen dan teknologi AS dengan meminta persetujuan pemerintah untuk mengekspor.

Departemen mengatakan menambahkan perusahaan-perusahaan ini ke daftar entitas adalah bagian dari upaya pemerintahan Biden untuk memajukan hak asasi manusia dalam kebijakan luar negeri AS.
“Amerika Serikat berjanji untuk secara agresif menggunakan kontrol ekspor untuk meminta pertanggungjawaban perusahaan yang mengembangkan, mendistribusikan, atau menggunakan teknologi untuk melakukan aktivitas jahat yang mengancam keamanan siber anggota masyarakat sipil, pembangkang, pejabat pemerintah, dan organisasi di dalam dan luar negeri Menteri Perdagangan Gina Raimondo mengumumkan dalam sebuah pernyataan.
Perusahaan Rusia yang terkenal, Teknologi positif, dan Computer Security Initiative Consultancy yang berbasis di Singapura juga telah ditempatkan dalam daftar untuk memperdagangkan “alat cyber yang digunakan untuk mendapatkan akses tidak sah” pada sistem TI, kata departemen tersebut.
NS Departemen Keuangan Berikan sanksi Teknologi positifyang memiliki kehadiran internasional yang luas dan kemitraan dengan kelas berat TI seperti Microsoft dan IBM, awal tahun ini.
Para peneliti mengatakan metode yang digunakan oleh NSO Group, perusahaan peretas paling terkenal di dunia, sangat canggih sehingga mereka sekarang dapat menargetkan ponsel tanpa interaksi pengguna.
Pada bulan Juli, Microsoft mengumumkan telah memblokir alat yang dikembangkan oleh Candiru yang digunakan untuk memata-matai lebih dari 100 orang di seluruh dunia, termasuk politisi, aktivis hak asasi manusia, jurnalis, akademisi, dan pembangkang politik.

READ  Dari pemimpi Bitcoin hingga pengungsi, melarikan diri dari Taliban di Turki

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *