Novak Djokovic melawan Hubert Hurkacz di semifinal Paris | putaran ATP

Novak Djokovic Dia melanjutkan usahanya untuk memecahkan rekor di ATP 1000 Masters Championships pada hari Jumat dengan mencapai Rolex Paris Masters semi final. Nomor satu dunia dan mantan juara lima kali mengatasi perlawanan awal Amerika Taylor Fritz Untuk meraih kemenangan 6-4 dan 6-3 dalam 74 menit.

“Saya absen dari Tur selama dua bulan, datang ke turnamen ini, dan itu adalah pertandingan kompetitif terakhir yang saya mainkan AS Terbuka Final, dibandingkan dengan pemain lain yang memainkan satu atau dua event sebelum Paris,” kata Djokovic. “Saya tahu saya harus memulai dengan baik, dengan intensitas yang baik dan menghabiskan banyak waktu di lapangan latihan. Tapi itu berbeda ketika Anda memainkan poin dalam pertandingan kompetitif.”

“Saya senang dengan cara saya bermain [Marton] phosofix [in the second round] Hari ini saya mengalami pasang surut. Saya tidak terlalu senang dengan cara grup ditutup. Aku kehilangan pengabdianku pada cinta [at 1-1], Kemudian [at] 5-3, sekali lagi, melayaninya dengan gulungan baru dan kehilangan cinta lagi. Hal semacam ini seharusnya tidak terjadi, aku tahu itu. Saya mendukung diri saya dengan pengembalian yang baik dan membaca dengan baik posting Taylor untuk berpartisipasi dalam aksi unjuk rasa. Dua pertandingan terakhir ditutup dengan baik dan itu hal yang positif.”

Djokovic, yang memenangi 46 dari 52 pertandingan di musim fantastis lainnya, kini bersiap untuk pertemuan pole ketujuh. Hubert Hurkacz, yang menempati tempat individu terakhir di Final ATP Nitto di Turin akhir bulan ini. Pemain berusia 34 tahun itu saat ini bertunangan dengan Rafael Nadal 36 Masters 1000 Piala.

Ikuti prosedur minggu ini

Semangat sportif Djokovic membantunya mencetak gol pada kedudukan 3-4 di set pertama, dan sementara tembakan Fritz membantunya segera membalas, kedalaman pukulan lawannya dari Serbia itu menyegel pembuka pada menit ke-38.

READ  Indonesia Kirim 35 Atlet ke Asian Youth Games ke-4 untuk Penyandang Disabilitas

Pasangan ini bertukar break pada awal set kedua, dan begitu Djokovic pulih dari 15/40 pada kedudukan 1-1, forehandnya mulai melakukan kerusakan. Dari 2-2, ia menahan kakinya untuk menang dengan 12 dari 14 poin dan menyelesaikan kemenangan kelima berturut-turut atas Fritz dengan backhand.

Lebih banyak cerita seperti ini di:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *