Noemí Pinilla-Alonso: astronom Spanyol yang berangkat untuk menjelajahi perbatasan terbesar dan paling misterius dari tata surya | Amerika Serikat

Gadis muda ini sekarang berusia 50 tahun, dan sebagai astronom di Institut Luar Angkasa Universitas Central Florida, dia memimpin salah satu penyelidikan paling ambisius ke dalam perluasan luar tata surya kita hingga saat ini; Menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb, dia dan timnya akan menjelajahi apa yang ada di luar Neptunus, planet terakhir di tata surya kita. Kehidupan Penella Alonso selamanya diubah oleh salah satu kontroversi astronomi terbesar abad ini: penemuan sejumlah objek jauh yang lebih besar dari planet kerdil Pluto yang menyebabkan perdebatan internasional yang intens.

Untuk pertama kalinya, teleskop ruang angkasa terbesar dalam sejarah akan dapat memeriksa beberapa objek ini – yaitu Eris, Make dan Haumea – dan memantau apakah mereka mengandung bahan penting untuk kehidupan. Berkat teleskop Webb, Pinilla-Alonso juga dapat menjelajahi bulan-bulan Uranus yang tidak diketahui: Ariel, Umbriel, Titania, dan Oberon. Tetapi dorongan untuk proyeknya adalah studi tentang Objek Trans-Neptunus, cincin besar jutaan objek tak dikenal yang melampaui planet Neptunus. sebuah. Ini benar. Es di komet berubah menjadi gas dan debu. Itu sebabnya kita tahu bahwa mereka mengandung senyawa seperti metanol dan karbon monoksida, yang merupakan elemen penting bagi kehidupan. Selama periode paling kacau tata surya, ada gema antara Jupiter dan Saturnus. Masing-masing mengorbit matahari dengan caranya sendiri, tetapi pada satu titik mereka menjadi terhubung oleh gravitasi dan bergerak secara terkoordinasi. Mereka lebih besar dari dua planet dan mereka mulai bergerak serempak, menyapu segala sesuatu di sekitar mereka, mengeluarkan benda-benda yang lebih kecil, seperti bola biliar besar. Banyak dari badan-badan ini dikirim baik ke tata surya atau ke luar negeri. Saat itu terjadi banyak, banyak tabrakan dengan Bulan dan Bumi. Dan itu mungkin ketika air es dan senyawa organik tiba di planet kita dan kita mendapatkan awal kehidupan. Kedua planet raksasa ini juga menyebabkan migrasi Uranus dan Neptunus ke luar tata surya. Dan mereka, pada gilirannya, menyapu wilayah luar. Diyakini bahwa dalam keadaan aslinya, semua objek trans-Neptunus sepuluh kali lebih besar dari Bumi. Tetapi kebanyakan dari mereka telah menghilang. Sekarang hanya tersisa sekitar 10%. Yang ingin kami ketahui adalah detail dari apa yang terjadi.

READ  Mengatasi sindrom iritasi usus | kesehatan

T: Bisakah asal usul kehidupan di Bumi ada di benda-benda ini? S. Mengapa Teleskop James Webb begitu penting untuk mempelajari hal-hal ini?

Menjawab. Objek Trans-Neptunus membentuk salah satu struktur terbesar dan paling sedikit diketahui di Tata Surya. Kita tahu bahwa sabuk badan es di luar Neptunus ini adalah tempat komet muncul. Kita tahu bahwa sabuk ini berisi benda-benda besar seperti Pluto, dengan diameter sekitar 2.000 kilometer, dan yang lebih kecil, kurang dari 10 kilometer. Mungkin ada triliunan, meski sejauh ini kita hanya tahu 3.000. Kita tidak tahu terbuat dari apa permukaannya. Air sudah terdeteksi, tapi kami tidak tahu berapa banyak. Kita tidak tahu apakah ini adalah unsur yang paling melimpah atau apakah ada juga es yang terbuat dari metana, metanol, nitrogen atau karbon dioksida. Dan ini sangat penting karena itulah benih kehidupan. Pertanyaan. Mengapa melampaui Neptunus?

Kita bahkan lebih buta terhadap asteroid berbahaya sejak teleskop Arecibo A dibongkar.Meskipun terdengar basi, ada banyak pertanyaan yang belum terjawab tentang pengetahuan kita tentang tata surya. Misalnya, kita tidak sepenuhnya memahami bagaimana mereka terbentuk, atau banyak tentang planet minor – bagian-bagian yang dapat bersatu untuk membentuk planet. Teori yang saya coba jelaskan hanya sebagian berhasil. James Webb adalah teleskop ruang angkasa besar yang dapat mengamati alam semesta inframerah. Artinya akan mengungkap alam semesta yang selama ini tersembunyi. Pada topik benda trans-Neptunus, dia akan menunjukkan kepada kita zat yang membentuknya. Ini akan memungkinkan kita untuk memeriksa proses yang mempengaruhi mereka dari saat mereka terbentuk miliaran tahun yang lalu hingga hari ini.

T: Apa yang akan Anda fokuskan? T: Tidak bisakah kita melakukan ini dengan teleskop berbasis darat? J: Sejak penemuan objek trans-Neptunus pertama di samping Pluto pada tahun 1992, banyak benda seperti itu telah ditemukan. Jika dilihat dari Bumi, tidak terlalu terang dan data yang dapat kami peroleh dengan teleskop berbasis darat terbatas. Kami baru-baru ini menemukan bahwa tidak hanya benda yang lebih besar, tetapi juga benda yang lebih kecil dan kurang kuat di mana air bercampur dengan zat lain. Tetapi tidak mungkin untuk mengidentifikasi bahan ini dari Bumi. Kami berasumsi bahwa yang merah mengandung bahan organik kompleks – senyawa penting untuk kehidupan – tetapi kami perlu memastikannya dan kami akan dapat melakukannya dengan Webb.

READ  Teleskop bulan dapat mengungkap zaman kegelapan alam semesta

Sorotan berita luar angkasa

  • Judul: Noemí Pinilla-Alonso: Seorang Astronom Spanyol Berangkat untuk Menjelajahi Perbatasan Tata Surya Terbesar dan Paling Misterius | Amerika Serikat
  • Periksa semua berita dan artikel dari berita luar angkasa Pembaruan informasi.
Penafian: Jika Anda perlu memperbarui/memodifikasi artikel ini, kunjungi Pusat Bantuan kami. Untuk update terbaru, ikuti kami di JituituGkee Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *