Nike ingin membawa pecinta sepatu kets ke Metaverse

Lihatlah kakimu. banyak dari kamu (Mengangkat tangannyaMereka memakai sepatu Nike sekarang. Untuk tahun fiskal yang berakhir 31 Mei 2021, Nike tersebut Pendapatannya naik 19% menjadi $44,5 miliar untuk tahun ini. Tapi ini di sini. Bagaimana di Metaverse?

Mengapa Nike tertarik dengan Metaverse

Bagi mereka yang belum terbiasa dengan konsep tersebut, cara termudah – tetapi tidak sempurna – untuk memvisualisasikan Metaverse adalah dengan membayangkan diri Anda berada dalam video game kehidupan nyata. Nike masuk dan melakukan hal-hal deskriptif yang cukup keren.

Ini bukan lelucon. Nike sangat serius dengan Metaverse.

Pengajuan paten sejak dunia pra-Metaverse pada tahun 2018 mengungkapkan bahwa Nike secara serius menimbun gadget yang dapat digunakan untuk berbisnis di Metaverse. Alat digital ini akan mencakup sepatu kets serta avatar dan bentuk branding virtual lainnya. Tentu, Nike bermaksud menjual produk digital kepada Anda (dan Anda akan membelinya karena Nike tahu bagaimana membuat Anda menginginkannya), tetapi rencana deskriptif berkisar pada seluruh dunia digital.

Apakah ini hanya Nike? Tentu, tetapi jika kita memilih untuk mendefinisikannya sebagai menciptakan aliran pendapatan bersih baru, seperti yang terjadi sepanjang sejarahnya, tidak apa-apa untuk itu. Seseorang akan memiliki barang curian Metaverse, dan mungkin Nike juga.

Metaverse memiliki aturan yang baru bagi Nike

Nike harus siap dengan konsep kehancuran karena bermuka dua. Di dunia temporal ini, Nike sangat parah proses pengadilan Baru-baru ini dengan kekayaan intelektual (IP). Namun, di Metaverse, dualitas akan melampaui gagasan kita saat ini tentang apa yang legal. Nilai dari meta pot Nike akan sepenuhnya dipengaruhi oleh apa yang perusahaan anggap bajak laut, sementara yang lain mungkin menyebut artis.

Di dunia nyata, ada proyek seni modern bernama Museum of Counterfeiting dengan aplikasi komersial yang penting. Singkatnya, Mushf Art Group Brooklyn membeli karya Warhol asli seharga $20.000 dan membuat 999 presisi palsu. Dia kemudian awalnya mencampuradukkan dan menjual semua Warhols “mungkin nyata” seharga $ 1.000 masing-masing seharga $ 250 dengan total $ 250.000, di mana $ 230.000 adalah keuntungan.

READ  Tindakan keras Ontario pada pertukaran crypto berlanjut saat Binance meninggalkan provinsi - Bitcoin News Exchange

Terkait: Transformasi Digital: Showroom NFT Terbaik untuk Dikunjungi secara Langsung pada tahun 2021

Hal yang sama akan terjadi di Metaverse. Beberapa tetes Nike yang langka (yang disebut para pecandu sepatu kets sebagai versi baru dari sepatu atau bahkan warna – dikenal sebagai “jalur warna” – sepatu) akan nyata, beberapa mungkin nyata, dan beberapa akan palsu atau tidak sengaja.

Metaverse Baru untuk Lapangan

Mengenai bagaimana pengadilan pada akhirnya akan menangani perselisihan yang goyah ini, pengacara Miami Samir Patel dan anggota Gugus Tugas Crypto Miami-Dade baru-baru ini men-tweet:

Saya berbicara dengan Patel tentang fakta Metaverse baru dan bagaimana itu akan menjadi temuan yang cepat dan sulit ketika hakim menyadari bahwa preseden common law akan lebih menjadi penghalang daripada bantuan dalam mengadili kasus Metaverse. Seperti yang dikatakan Patel:

“Doktrin hukum seperti hak milik, pelanggaran kontrak secara cuma-cuma, dan pelanggaran hak cipta atas karya yang diturunkan dari manusia akan mengatur hubungan di metaverse (MV).”

Dia melanjutkan, “Jadi, ketika Nike ingin terlibat dalam MV, apakah itu etalase virtual, perlengkapan untuk avatar, atau membuat produk baru khusus untuk MV, pengacaranya perlu membangun hubungan antara pelanggaran hukum atau klaim MV dan dagingnya. ruang angkasa.”

Fakta bahwa sedikit atau tidak ada hakim (dan sangat sedikit pengacara) yang menggunakan atau bahkan mendengar istilah “ruang daging” itu sendiri merupakan masalah. Istilah ini mengacu pada dunia fisik kita, sebagai lawan dari dunia maya atau lingkungan virtual seperti Metaverse.

Jadi, ya, klaim Metaverse kepada para hakim, setidaknya pada awalnya ditulis dengan cara biasa, menggunakan bahasa tradisional seperti itu, harus diabaikan, agar para hakim tidak tersesat.

Bisakah Nike Membantu Membangun Struktur Hukum Metaverse?

Patel melihat peluang nyata di sini. “Nike memiliki sumber daya untuk mendidik hakim melalui persidangan karena mereka dapat membayar pengacara mereka untuk memperpanjang litigasi, tetapi pemohon yang lebih kecil akan sulit untuk meyakinkan hakim bahwa mereka memiliki properti virtual yang berada di pendaftaran tanah virtual, yang dikelola oleh desentralisasi. blockchain,” katanya.

READ  Skuter Ola terungkap dalam warna putih. Lihat gambar

Patel menjelaskan kepada saya bahwa jika dia membeli tanah virtual di Metaverse, hakim kemungkinan akan melihat kesepakatan itu sebagai penjualan barang daripada transfer kepemilikan. Karena peraturan hukum tidak mengandung atau menerima gagasan real estat virtual, tanah virtual ini tidak dapat didaftarkan dalam registri real estat virtual karena registri ini tidak diatur oleh kotamadya atau penguasa.

“Jadi jika Nike akan menjual sepasang sepatu kets hipotetis, tetapi tidak menyerahkan sepatu itu kepada pembeli, itu melanggar kontrak dalam penjualan sepatu kets. Nilai tukar yang dinegosiasikan masih perlu diklarifikasi dan mungkin didaftarkan dalam bisnis daging. ,” jelas Patel.

Apa artinya ini dalam istilah praktis adalah misteri bagi para hakim, karena tidak ada bukti kontrak yang dibuat di Metaverse, seperti kontrak lisan yang dibuat oleh dua Avatar. Bagaimana seorang hakim dapat mengadili satu pihak dalam sengketa ini? Ini adalah kontrak verbal yang persis sama yang dibuat di area daging. Jika avatar dapat menunjukkan ketergantungan pada simpul lisan di Metaverse, seperti yang mungkin bisa dilakukan di ruang daging, mungkin ada bukti untuk mendukung klaim penggugat.

Terkait: Untuk bekerja untuk semua orang, Metaverse harus didesentralisasi

Metaverse mungkin sama kontroversialnya dengan ruang daging

Akan ada banyak klaim. Jika Nike memiliki masalah memodifikasi kreasinya di ruang daging tanpa izinnya dan para tergugat di Nike menuntut hukum dengan berani Menjawab Mod itu adalah seni dan bukan mencuri IP, bayangkan saja Metaverse. Patel mencatat:

“Hukum kekayaan intelektual MV akan diuji, jika kecerdasan buatan digunakan untuk membuat lanskap atau objek virtual lainnya.”

Dia menambahkan, “Ini karena karya turunan AI tidak tercakup dalam undang-undang hak cipta AS. Jadi, jika saya akan mempublikasikan AI dalam MV dan AI membuat sesuatu yang keren, saya tidak memiliki hak atas karya turunan dan siapa pun. orang lain dapat meniru karya dan mengklaim hak cipta.” Untuk diri mereka sendiri. Akan sangat sulit untuk melindungi hak cipta individu karena MV bisa sangat besar dan pelanggar bisa menjadi entitas yang disebarkan oleh kecerdasan buatan. Gubernur akan menangani masalah ini menggunakan undang-undang hak cipta tempat daging.”

READ  Vodafone Idea mengklarifikasi laporan mendapatkan pinjaman SBI setelah tindakan bantuan pemerintah

Ini memberi kita satu-satunya cara yang layak untuk mengubah cara hakim mempertimbangkan dan memutuskan kasus di Metaverse: dengan mengubah undang-undang kita yang ada untuk mengakomodasi realitas virtual. Tanpa perubahan ini, seperti yang dilihat oleh hakim, semuanya adalah ruang kecil dan realitas virtual tidak ada sebagai realitas hukum.

Realitas hukum yang sebenarnya, kata Patel, adalah bahwa “Nike akan bijaksana untuk mempekerjakan pengacara yang berpengalaman, dan maksud saya benar-benar berpengalaman, dalam real estat, dengan hukum komersial yang seragam, serta ahli dalam teknologi blockchain.”

Dengan Metaverse yang menyediakan dunia virtual baru peluang untuk membuat, menjual, membeli, dan menuntut, akan sangat bagus untuk ditonton melalui lensa sosial, komersial, dan hukum. Fakta bahwa Nike telah bersiap untuk membuat, menjual, dan menuntut di ruang baru ini berarti Anda juga harus bersiap untuk realitas Metaverse, segera di komputer atau ponsel yang sangat dekat dengan Anda.

Artikel ini tidak berisi saran atau rekomendasi investasi. Setiap langkah investasi dan perdagangan melibatkan risiko, dan pembaca harus melakukan riset sendiri saat membuat keputusan.

Pendapat, ide, dan pendapat yang diungkapkan di sini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan atau mewakili pandangan dan pendapat Cointelegraph.

Aaron Sulaiman Dia adalah analis hukum senior di Esquire Digital dan telah mengajar kewirausahaan di McGill University dan University of Pennsylvania. Solomon terpilih dalam Fastcase 50, sebuah pengakuan dari 50 inovator hukum terbaik dunia. Karyanya telah muncul di CBS News, CNBC, USA Today, TechCrunch, The Hill, BuzzFeed, Fortune, VentureBeat, dan Yahoo! Dan banyak publikasi terkemuka lainnya.