Nasib tidak jelas, beberapa kedutaan Afghanistan memutuskan kontak dengan Taliban: laporkan

Beberapa e, bassies bahkan memutuskan kontak dengan pemerintah Taliban. (Perwakilan)

Adopsi:

Setelah sebulan berlalu sejak jatuhnya Republik Afghanistan pada 15 Agustus, nasib kedutaan Afghanistan masih belum jelas dan beberapa bahkan memutuskan kontak dengan pemerintah Imarah Islam Taliban.

Seorang mantan pejabat Kementerian Luar Negeri (MoFA) mengatakan beberapa kedutaan Afghanistan bertindak secara independen dan sifat pendapatan mereka tetap tidak diketahui, Pajhwok melaporkan kepada Afghan News.

Demikian pula, kementerian mengatakan satu kedutaan belum menyetor uang mereka ke bank dan empat lainnya menolak menjawab pertanyaan tentang kegiatan mereka.

Seorang mantan pejabat Kementerian Luar Negeri, yang menolak disebutkan namanya, mengatakan kepada Pajhwok Afghan News bahwa 80 persen staf kementerian meninggalkan Afghanistan setelah Taliban berkuasa.

Dia menambahkan bahwa departemen politik Kemenlu bertanggung jawab untuk menjaga hubungan dengan kedutaan negara lain. Tetapi saat ini ada lebih sedikit pejabat di departemen.

Saat ini, sebagian besar kedutaan Afghanistan telah memutuskan kontak dengan pemerintah Kabul dan dengan negara tuan rumah, lapor Pajhwok Afghan News.

Beberapa kedutaan masih dipimpin oleh mantan Menteri Hanif Atmar dan kemudian Wakil Presiden Amrullah Saleh.

Beberapa tetap netral sementara yang lain berhubungan dengan pemerintah baru, kata sumber itu tanpa memberikan rincian lebih lanjut, Pajhwok melaporkan kepada Afghan News.

Pejabat itu mengatakan 80 persen dari pengeluaran kedutaan dipenuhi oleh pendapatan mereka sendiri dari layanan seperti penerbitan paspor dan fasilitas lainnya.

Dia juga mengumumkan bahwa staf dari kedutaan Afghanistan di Prancis dan Jerman telah mengajukan permohonan suaka di negara tuan rumah, Pajhwok melaporkan kepada Afghan News.

Mantan pejabat Kementerian Luar Negeri mengklaim Menteri Luar Negeri petahana Amir Khan Muttaqi mencoba beberapa kali untuk mengatur pertemuan online dengan utusan Afghanistan di luar negeri, Pajhwok melaporkan kepada Afghan News.

READ  Ibu Negara juga berterima kasih kepada Held karena telah menghentikan jumper jembatan

Menteri dilaporkan berencana untuk mengadakan pertemuan virtual dengan mereka pada hari Rabu tetapi dibatalkan karena sebagian besar duta besar tidak hadir, Pajhwok melaporkan kepada Afghan News.

Menurut sumber itu, seorang mantan pejabat kementerian telah menyuarakan pesan yang mengatakan kepada kedutaan Afghanistan untuk terus memenuhi tanggung jawab mereka. Namun, menurut sumbernya, perintah tersebut harus dilakukan secara tertulis.

Kedutaan juga tidak tahu apa-apa tentang nasib mereka dan apakah negara tuan rumah akan mengakui pemerintahan baru, tambahnya.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *