NASA sedang mengembangkan teleskop untuk menemukan asteroid

NASA menyetujui pengembangan ini teleskop luar angkasa Pengetahuan Manusia Baru asteroid Dankomet kamu mungkin bertabrakanTanah. Teleskop baru, NEO Surveyor, akan mendeteksi objek dekat Bumi (NEO) dan secara dramatis meningkatkan kedekatannya hingga radius 50 juta kilometer dari dunia asal kita.

Planet ini masih rentan

NASA sejauh ini memperkirakan bahwa hanya sekitar 40% asteroid Bumi yang berdiameter lebih dari 140 meter telah ditemukan, dari sekitar 25.000 objek semacam itu. Regional, Kontinental dan Global.

Pada tahun 2005, Kongres AS menginstruksikan NASA untuk menemukan, mengklasifikasikan, membuat daftar, dan memantau 90% asteroid utama pada tahun 2020. Tujuan ini tidak tercapai karena dua alasan utama: Pertama, beberapa meteorit berasal dari Matahari yang menyilaukan, yang tidak memungkinkan kita untuk . Penemuan objek samar seperti asteroid yang saat ini tidak memiliki solusi teknis yang memuaskan – dan tiba-tiba ketakutan akan arah matahari muncul di atas objek besar

Pencitraan teleskop pemindaian luar angkasa aktif. Titik merah menunjukkan tanda termal dari NASA/JBL-Caltech NEOs

Masalah lainnya adalah sulitnya memindai langit secara konstan dengan teleskop berbasis darat. Teleskop berbasis darat dipengaruhi oleh dua batasan: mereka hanya beroperasi pada malam hari – hanya pada malam yang cerah. Jadi, pada tahun 2013, NASA meningkatkan Wide Range Infrared Explorer, atau WISE, menjadi teleskop luar angkasa yang mengubahnya menjadi pencarian objek jarak dekat – misi NEOVEIS. Metode baru telah sukses besar, teleskop berisi sekitar 2.000 asteroid baru, tetapi NASA menyadari bahwa itu akan membutuhkan teleskop ruang angkasa yang lebih kuat dan kuat untuk mencapai tujuan yang ditetapkan oleh Kongres.

Baca lebih banyak:

Badan antariksa Amerika dan Eropa mengikuti dampak asteroid, dan kami menyambut Anda untuk menonton pertunjukannya

READ  Sepasang suami istri North Carolina diserang oleh seekor Bobcat yang berbicara setelah video viral, Rabies Treatment

“Kami terbang ke suatu tempat, kami tidak tahu apa itu,” kata seorang ilmuwan Israel di tim psikiatri NASA.

Peneliti: Kami menemukan bukti asteroid besar seukuran kail

Bisakah film “Falling Star” membuat Anda berpikir?

Target akan tercapai – awal 2036

Seperti di kantor pendahulunya, Teleskop Luar Angkasa Survivor yang baru beroperasi pada spektrum cahaya inframerah karena beberapa asteroid sangat gelap dan memantulkan sedikit sinar matahari. Di sisi lain, ketika matahari mendekatinya, ia lebih memanaskannya, dan ini adalah emisi panas yang dapat dideteksi oleh orang yang selamat. Keuntungan lain dari perburuan asteroid inframerah adalah bahwa tanda panas memungkinkan tidak hanya untuk mengidentifikasi objek dan lintasannya, tetapi juga untuk menunjukkan ukurannya – seluruh objek memancarkan panas. Xavier dirancang untuk mendeteksi lebih dari 90% asteroid di atas 140 meter dalam dekade pertama.

Tentu saja, tidak cukup untuk menemukan risikonya – ide dari penemuan dan karakterisasi adalah memberi para ilmuwan cukup waktu untuk mengantisipasi potensi bahaya. Contohnya ditemukan dalam latihan persiapan yang dilakukan oleh badan antariksa AS dan Eropa pada bulan April tahun ini. Dalam skenario fiksi yang diadakan sebagai bagian dari Konferensi Pertahanan Planet, sebuah asteroid ditemukan mengorbit Bumi setengah tahun yang lalu. Para kru tidak memiliki cukup informasi tentang pesawat asteroid dan tidak punya waktu untuk memulai misi untuk menemukan pesawat mereka yang “hancur” dalam radius 100 kilometer antara Jerman dan Republik Ceko pada akhir latihan asteroid tiruan.

Foto: Bank Gambar / Thinkstock

Untuk menghindari skenario mengerikan seperti itu, pengamatan teleskop ruang angkasa terhadap umat manusia harus memberikan peringatan terpanjang selama bertahun-tahun. Harus ditekankan bahwa peringatan itu hanya satu sisi dari persamaan pertahanan planet, dan NASA berencana untuk meluncurkan Tes Transformasi Asteroid Ganda, atau DART, tahun ini untuk mencoba mengalihkan asteroid dari orbitnya.

READ  Astronot Kate Robbins dan Soichi Noguchi melakukan perjalanan ruang angkasa keempat

Teleskop survei ruang angkasa saat ini sedang dikembangkan oleh Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA, di bawah pengawasan Planetary Defense Coordination Office (PDCO), yang didirikan pada 2016. Jika teleskop tersebut lolos semua tes awal, maka akan diluncurkan di paruh pertama tahun 2026.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *