NASA menanam cabai di luar angkasa di Stasiun Luar Angkasa Internasional — dan astronot akan mencicipinyaها

Astronot NASA Shane Kimbrough bekerja dengan Plant Habitat-04 Experiment dan sejumlah 48 biji cabai Chili Hatch.

NASA

Saya selalu sedikit waspada dengan gagasan pergi ke luar angkasa, tinggal di orbit, dan menjauh dari hal-hal yang saya sukai, seperti paprika hijau di New Mexico. Tapi aku bisa pergi sekarang. Ada cabai yang secara resmi tumbuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional, NASA mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.

Sebagai PSA, kami menulis “Chili” dengan “e” di sini di New Mexico. Tanaman di ISS tumbuh dari biji lada NuMex “Española Enhanced”, lada hibrida Chili. Hatch mengacu pada sebuah kota di selatan New Mexico dan wilayah negara bagian yang terkenal dengan cabainya.

Minggu ini, astronot NASA Shane Kimbra menambahkan air ke percobaan Plant Habitat-04 (PH-04) untuk memulai benih di orbit setelah tiba di atas kapal kargo SpaceX pada bulan Juni.

Lada bukanlah sayuran untuk kepuasan instan. Diperlukan waktu sekitar empat bulan untuk melihat mereka selama musim panen. “Ini adalah salah satu eksperimen tanaman paling kompleks di pabrik hingga saat ini karena perkecambahan dan waktu tumbuh yang lama,” kata Matt Romain, peneliti utama untuk PH-04.

Di sini, di Bumi, kita makan cabai Hatch dengan berbagai cara. Saat dipanen hijau, kami memanggangnya dengan api, mengupasnya, dan menggunakannya dengan cincang atau dalam saus atau resep. Biarkan mereka di tanaman dan mereka menjadi merah. Kami biasanya membiarkannya kering dan kemudian menyekanya untuk saus dan rasa.

Tidak ada pemanggang cabai di ISS, tapi itu tidak akan menghentikan paprika untuk turun dari lubang palka. “Rencananya adalah kru memakan sebagian paprika dan mengirim sisanya kembali ke Bumi untuk dianalisis, selama semua data menunjukkan bahwa paprika aman untuk dimakan kru,” kata NASA.

Beginilah cara kami merawat cabai hijau di New Mexico. Banyak api.

Amanda Koser/CNET

Para astronot akan memberikan umpan balik tentang tekstur dan rasa sementara para peneliti juga akan mengukur seberapa pedas cabai yang ditanam di luar angkasa dibandingkan dengan cabai yang ditanam di Bumi.

NASA sedang mencari cara untuk melengkapi diet astronot dengan makanan segar yang ditanam di luar angkasa. Para astronot telah menikmati beberapa Salad gayaberat mikro dari selada yang ditanam.

Bukan hanya nutrisi yang penting bagi penghuni luar angkasa. “Kami menemukan bahwa menanam tanaman dan sayuran dengan warna dan aroma membantu meningkatkan kesejahteraan astronot,” kata Romain.

Di New Mexico, kita sudah akrab dengan manfaat emosional dan psikologis dari makan cabai. Kami sekarang dapat mengekspor pertanyaan resmi negara kami ke Stasiun Luar Angkasa Internasional: “Merah atau hijau?” Tidak apa-apa untuk mengatakan “keduanya”.

Mengikuti CNET. Kalender Luar Angkasa 2021 Untuk mengikuti berita luar angkasa terbaru tahun ini. Anda bahkan dapat menambahkannya ke Kalender Google Anda.

READ  Para ilmuwan melacak suara rahasia peluncuran rudal yang tidak dapat didengar manusia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *