NASA akan meluncurkan observatorium sinar-X baru pada 9 Desember untuk mempelajari ledakan bintang dan lubang hitam

NASA ingin berusaha keras untuk membuka rahasia alam semesta saat bersiap meluncurkan observatorium luar angkasa baru. Satu set mata sinar-X baru, sebagaimana NASA menyebutnya, teleskop yang disebut Penjelajah Polarimetri Sinar-X Pencitraan, atau IXPE, sedang dibangun untuk mempelajari objek global berenergi tinggi seperti sisa-sisa bintang yang meledak, pancaran partikel yang kuat. dari memberi makan lubang hitam, dan banyak lagi. . Observatorium ini dikembangkan dalam kemitraan antara NASA, Badan Antariksa Italia dan Ball Aerospace, dan tanggal peluncuran observatorium di atas roket SpaceX Falcon 9 dijadwalkan dari NASAKennedy Space Center di Florida pada 9 Desember.

Pentingnya sebuah observatorium luar angkasa

Menurut NASA, IXPE lebih kecil dari Chandra Observatory, teleskop sinar-X lain yang dibuat oleh badan tersebut, dan tidak memiliki daya pencitraan. Namun, keunggulan IXPE adalah dalam mendeteksi polarisasi, yang merupakan aspek dari sumber sinar-X kosmik yang belum ditemukan. Menurut rilis agensi, Dr. Martin Weisskov, Investigator Utama di IXPE mengatakan:

Peluncuran IXPE merupakan langkah maju yang unik dan berani dalam astronomi sinar-X. IXPE akan memberi tahu kita lebih banyak tentang sifat pasti dari sumber sinar-X kosmik daripada yang dapat kita pelajari dengan mempelajari kecerahan dan spektrum warnanya saja.

Observatorium sinar-X baru membawa tiga teleskop identik dan penglihatan sinar-X barunya telah dikembangkan oleh detektor polarisasi terbaru buatan Italia. Masing-masing teleskop ini akan menggabungkan sinar-X dengan satu set cermin silinder yang tumpang tindih. Sinar ini kemudian dimasukkan ke dalam detektor, yang mengambil gambar sinar-X yang masuk dan mengukur jumlah dan arah polarisasi. Weisskopf ditambahkan menurut versi-

IXPE akan membantu kami menguji dan menyempurnakan teori kami tentang cara kerja alam semesta. Mungkin ada jawaban yang lebih menarik daripada yang kita duga. Lebih baik lagi, kami bahkan dapat menemukan daftar lengkap pertanyaan baru untuk ditanyakan!

Mendeteksi sinar-X yang memancar dari berbagai penjuru alam semesta penting karena merupakan bentuk cahaya berenergi tinggi yang berasal dari tempat-tempat di mana materi berada dalam kondisi ekstrim. Kondisi ekstrem ini adalah tabrakan hebat, ledakan besar, suhu 10 juta derajat, rotasi cepat, dan medan magnet yang kuat, menurut NASA. Selain itu, sinar ini membawa informasi rinci tentang sumbernya. Di sisi lain, cahaya terpolarisasi, yang terdiri dari medan listrik yang bergetar dalam satu arah, membawa detail unik tentang sumber cahaya dan apa yang melewatinya.

READ  Semua tentang "Cooper", dinosaurus terbesar di Australia dan spesies baru

“Dengan menganalisis sinar-X terpolarisasi dengan IXPE, para ilmuwan dapat mempelajari lebih lanjut tentang struktur dan perilaku benda langit, lingkungan sekitarnya, dan fisika tentang bagaimana sinar-X muncul,” kata NASA.

Foto: Twitter / @NASA_LSP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *