Misi BepiColombo Eropa dan Jepang akan melakukan yang pertama dari enam penerbangan Merkurius

Badan Antariksa Eropa melaporkan 1 Oktober bahwa pesawat ruang angkasa gabungan Eropa-Jepang akan melakukan yang pertama dari enam penerbangan Merkurius, masing-masing mempertajam lintasan pesawat ruang angkasa dengan tujuan akhir untuk menyingkirkan daya yang cukup.

Menurut sebuah pernyataan dari agensi, misi BepiColombo akan melakukan yang pertama dari enam penerbangan dari Merkurius sekitar pukul 11:34 GMT (19:34 EDT). Misi tersebut terdiri dari dua pesawat sains yang akan dikirim ke orbit komplementer di sekitar planet oleh Mercury Transfer Module pada tahun 2025. Pesawat akan menggunakan gravitasi planet untuk memperlambat diri, katanya. Menurut siaran pers, ketika pesawat ruang angkasa itu terbang mendekati Merkurius pada ketinggian 200 kilometer, ia akan mengumpulkan data dan gambar pertamanya sebelum meletus lagi.

Dipimpin oleh European Space Agency (ESA) dan Mercury Magnetospheric Orbiter, Mio, Mercury Planetary Orbiter akan mempelajari semua aspek planet dalam yang misterius ini mulai dari inti hingga proses permukaan, medan magnet, dan eksosfer, untuk lebih memahami asal usul dan evolusi sebuah planet. planet yang dekat dengan bintang induknya, menurut rilis.

Misi bersama antara Japan Aerospace Exploration Agency dan European Space Agency diluncurkan pada 2018. Selama penerbangan, pesawat ruang angkasa akan terbang satu kali di atas Bumi dan dua kali melewati Venus saat mendekati planet terpanas di tata surya.

Ekspedisi ini dinamai ilmuwan Italia Giuseppe Pepe Colombo

“Penerbangan pertama Merkurius ini akan mengubah kecepatan pesawat ruang angkasa sebesar 2,1 km/detik sehubungan dengan Matahari, karena pesawat ruang angkasa melewati hanya 198 km dari permukaan planet – setengah dari ketinggian Stasiun Luar Angkasa Internasional – pada 01:34 CET, ” kata badan antariksa Uni Eropa dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

READ  Energi yang dilepaskan oleh letusan gunung berapi yang dalam di lautan kita dapat menjadi bahan bakar di seluruh Amerika Serikat

“Agar semua ini terjadi, BepiColombo harus mendekati planet ini dari lokasi yang tepat, dan ini membutuhkan perencanaan yang matang selama berbulan-bulan oleh para ahli Dinamika Penerbangan di Pusat Kontrol Misi ESA di Darmstadt, Jerman,” tambah pernyataan itu.

Misi luar angkasa ini dinamai ilmuwan Italia Giuseppe Pepe Colombo. Ilmuwan, matematikawan, dan insinyur Italia di Universitas Padua terkenal karena mengembangkan manuver dukungan gravitasi yang pertama kali digunakan oleh NASA Mariner 10 ketika meluncur di Merkurius pada tahun 1974.

Peneliti Badan Antariksa Eropa mengatakan Merkurius adalah planet ‘paling terkenal’ di tata surya

Menurut ilmuwan ESA, mencapai Merkurius sebenarnya lebih sulit, meskipun lebih dekat ke Bumi daripada Jupiter dan Saturnus. Para peneliti telah menggambarkannya sebagai planet terburuk di tata surya. Menurut beberapa perkiraan, dibutuhkan lebih sedikit energi untuk mencapai planet kerdil Pluto daripada mencapai planet Merkurius. Alasan untuk ini adalah kedekatan Merkurius dengan Matahari. Sebuah pesawat ruang angkasa yang bertujuan tidak hanya untuk menyalip Merkurius saat mengorbit mengelilingi matahari, tetapi untuk memasuki orbit di sekitar planet secara langsung, harus terus-menerus meredam gravitasi bintang.

(Dengan masukan dari AP, Foto: BepiColombo)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *