Militer AS melumpuhkan banyak pesawat dan kendaraan lapis baja sebelum keluar dari bandara Kabul

“Pesawat-pesawat itu tidak akan pernah terbang lagi … mereka tidak akan pernah dioperasikan oleh siapa pun lagi.”

Washington:

Militer AS melumpuhkan banyak pesawat dan kendaraan lapis baja, serta sistem pertahanan anti-rudal berteknologi tinggi, di bandara Kabul sebelum berangkat Senin, kata seorang jenderal AS.

Kepala Komando Pusat Jenderal Kenneth McKenzie mengatakan 73 pesawat yang sudah berada di Bandara Internasional Hamid Karzai telah “dimiliterisasi” atau dibuat tidak dapat digunakan oleh pasukan AS sebelum menyelesaikan evakuasi dua minggu di negara yang dikuasai Taliban itu.

“Pesawat-pesawat ini tidak akan pernah terbang lagi … mereka tidak akan pernah dioperasikan oleh siapa pun lagi,” katanya.

“Sebagian besar tidak beroperasi dari awal. Tapi yang pasti tidak akan pernah diterbangkan lagi.”

Dia mengatakan Pentagon menghalangi keberangkatan angkutan udara pada 14 dan 27 Humvee sebelum berangkat.

Kendaraan “tidak akan lagi digunakan oleh siapa pun,” katanya.

AS juga meninggalkan sistem C-RAM – kontra rudal, artileri dan mortir – yang melindungi bandara dari serangan rudal.

Sistem ini membantu mengusir tembakan lima roket ke ISIS pada hari Senin.

“Kami memutuskan untuk menjaga sistem ini tetap berjalan sampai menit terakhir,” kata McKenzie sebelum pesawat AS terakhir pergi.

“Pembongkaran sistem ini adalah proses yang kompleks dan memakan waktu. Itulah sebabnya kami mendemilitarisasi sistem ini sehingga tidak pernah digunakan lagi.”

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

READ  Perdana Menteri Armenia bersiap untuk pemilihan baru setelah protes

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *