Mengapa Putin terobsesi dengan Ukraina? Apa kata para ahli?

Krisis Rusia-Ukraina: Pakar Rusia mengatakan masalah Ukraina adalah urusan pribadi Presiden Putin

Amerika Serikat dan sekutunya telah menyatakan keprihatinan tentang kehadiran pasukan Rusia di perbatasan dengan Ukraina. Beberapa upaya diplomatik telah dilakukan untuk membujuk Presiden Rusia Vladimir Putin agar memerintahkan penarikan pasukan, tetapi upaya tersebut tidak banyak membuahkan hasil.

AS dan sekutunya mengatakan lebih dari 1,5 juta tentara Rusia ditempatkan hanya beberapa kilometer dari perbatasan Ukraina dan “siap menyerang”. Pernyataan Presiden AS Joe Biden pada hari Jumat bahwa Rusia dapat menyerang Ukraina “dalam beberapa hari” didasarkan pada perkiraan intelijen dan citra satelit yang dirilis oleh Maxar Technologies.

Gambar-gambar tersebut menunjukkan bahwa pasukan hadir di Opuk dan Yevpatoria Railyards di daerah yang direbut Rusia dari Ukraina pada tahun 2014. Lalu ada gambar kendaraan lapis baja dan tank di lokasi di Danau Donuzlaw dan Novoozernoye.

Rusia juga telah mengirim pasukan ke Belarus untuk latihan militer yang mengelilingi Ukraina di tiga sisi, dalam apa yang dikatakan Barat sebagai persiapan untuk serangan jika tuntutan keamanan Moskow tidak dipenuhi.

Jadi, apakah pose agresif ini hanya menggetarkan pedang, atau apakah Putin serius menyerang Ukraina? Dan apa yang terjadi di kepalanya? Para ahli menguraikan pandangan dunia pemimpin Rusia dan obsesinya dengan Ukraina.

Menurut Fiona Hill, seorang perwira intelijen senior dan penasihat kebijakan yang baru-baru ini bertugas di pemerintahan Trump, Putin telah berusaha menguasai Ukraina selama bertahun-tahun.

“Mereka mematikan gas Ukraina pada 2006. Dia telah berkuasa selama 22 tahun, dan sepanjang waktu dia menguasai Ukraina dalam satu atau lain cara, dan itu semakin intensif dari waktu ke waktu,” katanya kepada The New York Times.

READ  G20: India menjadi presiden G20, PM menyerukan perubahan pola pikir: 10 poin

“Putin ingin menjadi orang yang, di bawah pengawasannya, dalam masa kepresidenannya, akan menarik Ukraina kembali ke dalam lingkup pengaruh Rusia. Dan dia bisa menjadi presiden pada tahun 2036 dalam hal apa yang mungkin baginya,” tambah Hill.

Hill, pakar top Washington tentang presiden Rusia, mengklaim ini adalah pribadi Putin, yang ingin menciptakan “kekaisaran Rusia.” “Ukraina adalah yang memisahkan diri, yang lolos, yang harus mereka bawa kembali.”

Dalam pidatonya pada tahun 2015, Putin dengan terkenal menyebut Ukraina sebagai “permata mahkota Rusia” dan menyatakan keprihatinannya kepada badan-badan intelijen AS bahwa ia ingin mencaplok negara itu. Pernyataan itu muncul hanya setahun setelah Rusia menginvasi dan menduduki wilayah Krimea Ukraina, menggunakan separatis simpatik.

Hanya pada Juli 2021 Presiden Rusia menulis esai di mana ia menyebut Rusia dan Ukraina sebagai satu orang – “satu kesatuan”. Dia menuduh “kekuatan pemecah belah” membangun tembok antara Rusia dan Ukraina. Dia kemudian menjelaskan dari perspektif sejarah mengapa Ukraina tidak boleh menjadi negara yang terpisah dari “Bunda Rusia”.

Analis mengatakan bahwa Putin ingin semua negara di pinggiran Rusia menjadi pro-Rusia, dan itulah sebabnya tawaran pemerintah Ukraina ke aliansi NATO yang dipimpin Barat telah membuatnya marah.

“Dia ingin warisannya menjadi seperti tsar di masa lalu atau para pemimpin Uni Soviet. Dia ingin membawa Rusia ke tingkat yang ditakuti, dihormati, dan dianggap serius di panggung dunia,” kata John Sipher, mantan kepala program Rusia CIA, kepada CNN.

Dia menambahkan bahwa Putin ingin orang-orang datang ke Rusia untuk menyelesaikan masalah mereka dan itulah mengapa mantan perwira KGB itu melenturkan otot-ototnya.

Sementara itu, Moskow membantah memiliki rencana untuk menyerang tetangga baratnya tetapi menuntut jaminan bahwa Ukraina tidak akan pernah bergabung dengan NATO dan bahwa aliansi barat akan menarik pasukan dari Eropa timur. Namun, Barat telah menolak untuk menerima tuntutan ini.

READ  Staf memenggal kepala bayi yang baru lahir dan meninggalkannya dalam kandungan wanita Hindu di Pakistan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *