Mengapa negara Asia Tenggara meninggalkan Jakarta menuju Nusantara?

Jakarta terkenal dengan tingkat polusi udaranya yang tinggi. | Kredit foto: Gambar PiStock

Sorotan Utama

  • Sekitar 256.000 hektar lahan dilaporkan dialokasikan untuk proyek tersebut, yang diharapkan akan dimulai pada “paruh pertama” tahun 2024.
  • Jakarta telah menjadi ibu kota Indonesia sejak negara merdeka pada tahun 1949. Namun dengan jumlah penduduk 11 juta — sekitar 60 persen dari total penduduk Indonesia — beban Jakarta menjadi terlalu berat untuk ditanggung.
  • Dengan kemacetan dan kemacetan yang semakin mengganggu, pemerintah Indonesia telah mencari solusi selama beberapa tahun. Jakarta kini menjadi salah satu kota paling tercemar di dunia

Negara Asia Tenggara Indonesia akan memiliki ibu kota baru setelah parlemennya meloloskan RUU pada hari Selasa. Presiden Joko Widodo awalnya mengumumkan rencana untuk memindahkan ibu kota Indonesia dari Jakarta pada 2019, dengan alasan pertumbuhan populasi, masalah lingkungan, dan ketidaksetaraan yang meluas.

“Pemerintah telah melakukan kajian mendalam, terutama dalam tiga tahun terakhir. Oleh karena itu, lokasi ibu kota baru yang ideal adalah di Kalimantan Timur, sebagian di Kab. Penajam Paser Utara dan sebagian di Kab. Kutai Kartanegara, ”tulisnya di Twitter.

Ibukota baru akan disebut Nusantara, yang berarti “kepulauan” dalam bahasa Jawa. Nama itu dilaporkan dipilih dari daftar 80 nama karena sifatnya yang mudah dikenali, kata Menteri Pembangunan Suharso Monoarfa.

Sekitar 256.000 hektar lahan dilaporkan dialokasikan untuk proyek tersebut, yang diharapkan akan dimulai pada “paruh pertama” tahun 2024. Meskipun angka resmi untuk proyek tersebut belum dirilis, beberapa laporan menunjukkan bahwa biayanya bisa mencapai $33 miliar.

Apa yang menyebabkan perubahan itu?

Jakarta telah menjadi ibu kota Indonesia sejak negara merdeka pada tahun 1949. Namun dengan jumlah penduduk 11 juta — sekitar 60 persen dari total penduduk Indonesia — beban Jakarta menjadi terlalu berat untuk ditanggung.

Kota ini memiliki reputasi terkenal sebagai kota yang penuh sesak dan sangat tercemar. Dengan kemacetan dan kemacetan yang semakin mengganggu, pemerintah Indonesia telah mencari solusi selama beberapa tahun. Jakarta kini menjadi salah satu kota paling tercemar di dunia.

Namun, polusi dan populasi bukan satu-satunya dua faktor yang memandu keputusan tersebut. Presiden Joko Widodo juga menyinggung ketimpangan keuangan yang semakin meningkat di negara ini. Meskipun menjadi rumah bagi sebagian besar penduduk negara, Jakarta hanya mencakup 661,5 kilometer persegi. Namun, Kalimantan Timur, tempat ibu kota baru akan dibangun, jauh lebih sepi dan hanya berpenduduk 3,7 juta orang, tetapi mencakup area seluas 127.346,92 kilometer persegi. Wilayah ini juga kaya akan sumber daya mineral.

Jakarta juga tenggelam. Forum Ekonomi Dunia sebelumnya telah menyatakan bahwa ibu kota Indonesia saat ini “berada di atas tanah berawa” dan merupakan salah satu kota yang paling cepat tenggelam di dunia. Kota ini juga sering mengalami banjir, dengan penyelidikan yang menghubungkan penyebab penggunaan air tanah yang berlebihan oleh kegiatan pengeboran domestik.

Dan ibu kota baru?

Nusantara, ibu kota baru, akan dibangun di Kalimantan, negara kepulauan dengan sekitar 17.000 pulau. “Lokasinya sangat strategis, berada di pusat Indonesia dan dekat dengan perkotaan,” kata Presiden Joko Widodo.

Dikenal dengan keanekaragaman ekologi, hutan, dan populasi orangutannya, Kalimantan Timur terletak sekitar 2.300 km dari Jakarta di ujung timur pulau Kalimantan. Ibukotanya akan didirikan di wilayah Penajam Paser Utara dan Kutai Kartanegara.

Keputusan untuk memindahkan ibu kota ke Kalimantan Timur telah menuai kritik dari para aktivis lingkungan, yang telah menyuarakan keprihatinan bahwa deforestasi besar-besaran yang mungkin mengikuti akan memiliki dampak ekologis yang serius. Habitat hewan dan flora asli terancam dan ekosistem rusak, kata mereka.

Namun, seorang pejabat pemerintah telah mencoba untuk menghilangkan kekhawatiran tersebut. “Kami tidak akan mengganggu hutan lindung yang ada, kami akan merehabilitasinya,” kata Menteri Perencanaan Indonesia Bambang Brodjonegoro seperti dikutip South China Morning Post.

READ  Helikopter Rusia Luncurkan Program Uji Coba Mi-8 di Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *