Mempercepat keterampilan digital untuk ekonomi digital yang inklusif di Indonesia

Sebagai negara terpadat keempat di dunia dengan jumlah penduduk usia kerja yang besar, Indonesia memiliki potensi besar untuk mendapatkan manfaat dari perkembangan ekonomi digital. Meningkatkan literasi digital warganya dan memperkuat keterampilan digital tenaga kerjanya adalah dua pilar yang memungkinkan negara mencapai transformasi digital yang lebih luas. Itulah inti dari laporan diagnostik berjudul “Lanskap Keterampilan Digital di Indonesia” dan landasan strategi berjudul “Akselerasi Pengembangan Keterampilan Digital di Indonesia”. Kedua dokumen ini baru-baru ini dirilis dan disiapkan bersama oleh Komisi Ekonomi dan Sosial PBB untuk Asia dan Pasifik (ESCAP); Lembaga Penelitian SMERU; Indonesia dan Blavatnik School of Government, Universitas Oxford, Inggris.

Laporan diagnostik ini bertujuan untuk menilai situasi keterampilan digital di Indonesia dan membahas tantangan dan kendala untuk pengembangan keterampilan digital. Strategi Primer merekomendasikan kemungkinan intervensi lintas sektor dan sektor tertentu yang dapat dilakukan oleh pemerintah, sektor swasta dan masyarakat sipil untuk meningkatkan literasi dan literasi digital di Indonesia.

“Teknologi digital telah menjadi penyelamat bagi banyak orang selama pandemi, memberi orang akses ke layanan dan platform digital dan perawatan kesehatan untuk terus menjalankan bisnis mereka. Namun, banyak yang tertinggal dan tidak memiliki keterampilan digital untuk terlibat dalam ekonomi digital,” kata Armida Salsiah Alisjahbana, Wakil Sekretaris Jenderal PBB dan Sekretaris Eksekutif ESCAP. “Saya sangat terhormat ESCAP diundang oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) Republik Indonesia untuk menjadi mitra dalam mengembangkan strategi keterampilan digital di Indonesia. Saya berharap pekerjaan ini akan menjadi alat yang berguna untuk mendukung MCI dalam perannya sebagai Ketua Kelompok Kerja Ekonomi Digital G20.”

“Berdasarkan hasil diagnosis, pendidikan formal, pelatihan vokasi dan on the job training merupakan tiga jalur untuk meningkatkan literasi digital dan keterampilan digital,” kata Widjajanti Isdijoso, direktur Lembaga Penelitian SMERU.

READ  Festival Bigu Indonesia mengumumkan Yura Yunita, Basboi, Hivi dan lainnya untuk acara hutan kota

“Laporan dan pengenalan dimaksudkan untuk memberikan panduan bagi pemerintah untuk membantu membentuk inisiatif yang memastikan peningkatan keterampilan kerja, pembelajaran seumur hidup dan pengembangan literasi digital yang luas,” tambah Elizabeth Stuart, Direktur Eksekutif Digital Pathways University of Oxford, menambahkan program.

Sebagai leading sector agenda transformasi digital Indonesia dan Ketua Kelompok Kerja Ekonomi Digital G20, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) meyakini bahwa transformasi digital harus inklusif dan memberdayakan. “Kami sangat menyadari perlunya mengidentifikasi perkembangan literasi digital dan keterampilan digital di berbagai sektor agar Indonesia dapat mengikuti kemajuan teknologi yang pesat. Laporan diagnostik dan dokumen dasar strategi akan berfungsi sebagai panduan untuk membantu kami mengidentifikasi tingkat literasi digital masyarakat, kesenjangan literasi digital dan keterampilan digital yang ada, dan mengidentifikasi strategi yang tepat untuk mengoptimalkan kesiapan digital masyarakat, kata Johnny Gerard Plate, Menteri Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia.

Baca laporannya: https://smeru.or.id/en/publication/diagnostic-report-digital-skills-landscape-indonesia

Baca primernya: https://smeru.or.id/en/publication/strategy-primer-accelerating-digital-skills-development-indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *