Meditasi dapat membantu orang mengalahkan penyakit Alzheimer: studi IIIT-Hyderabd

Melalui meditasi, seseorang diajarkan untuk meningkatkan fokus mereka dan secara sadar melepaskan diri dari pikiran yang mengambang.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Institut Teknologi Informasi Internasional, Hyderabad (IIITH) mengungkapkan bahwa meditasi sederhana di rumah dapat mengubah struktur otak dan meningkatkan konten materi abu-abu pada pasien dengan penyakit Alzheimer ringan dan gangguan kognitif sedang (MCI).

Penelitian, yang dilakukan sebagai bagian dari program DST Science and Technology of Yoga and Meditation (SATYAM) di bawah Cognitive Science Research Initiative, melihat Rumah Sakit Multispesialis Apollo, Kolkata, merekrut pasien berdasarkan penilaian neuropsikologis dan IIITH melakukan pemrosesan gambar dan analisis dari gambar otak.

Tim klinis merekrut pasien dengan gangguan kognitif ringan (MCI) atau penyakit Alzheimer ringan dan menugaskan mereka ke kelompok meditasi dan kontrol. Sebelum dimulainya masa percobaan, kedua kelompok menjalani pemindaian MRI otak mereka.

Kelompok meditasi diajari untuk bermeditasi di rumah selama 30 menit setiap hari mengikuti instruksi audio dari CD. Ketika gambar otak kedua kelompok dipulihkan setelah enam bulan, para peneliti menemukan bahwa pasien dalam kelompok meditasi menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam ketebalan kortikal dan volume materi abu-abu terutama di daerah lobus frontal otak. Para peneliti juga mengklaim dalam sebuah makalah yang diterbitkan di Frontiers in Human Neuroscience bahwa itu juga bertepatan dengan penurunan ketebalan bagian belakang otak.

Para peneliti mengambil tiga jenis gambar – MRI struktural, DTI dan MRI fungsional. Gambar MRI struktural fokus pada fitur anatomi otak, sementara gambar fungsional mengidentifikasi area otak yang sesuai dengan tugas kognitif tertentu. DTI adalah teknologi MRI yang menjanjikan yang mengungkapkan komposisi materi putih otak.

Dengan data yang dikumpulkan pada dua titik waktu – pada awal pengobatan dan pada akhir enam bulan, tim IIITH melihat struktur otak serta ketebalan kortikal dari gambar MR struktural.

“Kami menduga jika Anda melakukan aktivitas terfokus untuk jangka waktu yang berkelanjutan, akan ada perubahan signifikan di area di luar DMN. Melihat hal ini terjadi dalam kelompok meditasi memberi kami keyakinan bahwa jenis intervensi ini akan layak,” kata Dr. Babi Raju. dari Pusat Penelitian Ilmu Kognitif di IIITH. Bermanfaat untuk pasien dengan gangguan memori. Muridnya Madhukar Dwivedi dan Aditya Jain Pansari adalah bagian dari penelitian bersama dengan Dr. Amitabha Ghosh, Kepala Neurologi di Rumah Sakit Multispesialis Apollo dan peneliti Neha Dubey.

Dr. Amitabha Ghosh menjelaskan temuan ini, menunjuk pada dua jenis jaringan yang ditemukan di otak. Yang satu diaktifkan oleh perhatian sementara yang lain mengambil alih ketika tidak ada tugas khusus yang harus dilakukan dan selama “pengembaraan pikiran”. Kebanyakan orang terus-menerus beralih di antara dua jaringan ini. “Namun, pada pasien dengan MCI atau penyakit Alzheimer, di mana jaringannya memburuk, pergantian tidak selalu dilakukan secara efisien. Oleh karena itu, Anda menemukan mereka kehilangan perhatian, terganggu dan mengalami penyimpangan memori,” kata Dr. Amitabh.

Melalui meditasi, seseorang diajarkan untuk meningkatkan fokus mereka dan secara sadar melepaskan diri dari pikiran yang mengambang.

Dengan studi awal yang menunjukkan janji untuk melindungi dari amnesia melalui latihan meditasi yang sederhana dan berkelanjutan, tim berencana untuk menindaklanjutinya dengan jumlah peserta yang lebih besar dan dalam jangka waktu yang lebih lama sehingga meditasi dapat didaftarkan sebagai intervensi sebagai modalitas pengobatan. .

READ  Penjelasan: Bagaimana asteroid Trojan Jupiter akan membantu NASA mempelajari evolusi tata surya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *