Mantan Perdana Menteri Ukraina yakin Zelenskyy memprovokasi Rusia di pembangkit listrik tenaga nuklir, jadi…: media Rusia | berita Dunia

Media Rusia Sputnik mengutip mantan Perdana Menteri Ukraina Mykola Azarov untuk mendukung teorinya bahwa Ukraina mencoba melakukan provokasi. Pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhia sehingga mereka dapat membujuk negara-negara barat untuk menetapkan zona larangan terbang di atas Ukraina. Inilah yang diklaim Kementerian Pertahanan Rusia setelah kebakaran di pembangkit listrik tenaga nuklir dilaporkan setelah laporan serangan Rusia. Api menyebar ke seluruh dunia dan dikhawatirkan akan membawa kembali referensi ke Chernobyl, karena Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy sendiri menyatakan kekhawatirannya bahwa ini akan menjadi enam kali lebih besar dari Chernobyl jika meledak.

Api kemudian berhasil dipadamkan dan radiasi dilaporkan normal. Namun, pertempuran berlanjut dan pasukan Rusia merebut fasilitas itu pada hari Jumat, sementara pasukan Ukraina mendapatkan kembali kendali pada hari Sabtu.

Tidak ada tentara waras yang berani melancarkan serangan terhadap pembangkit listrik tenaga nuklir sebesar itu, kata mantan perdana menteri itu seperti dikutip oleh media Rusia. “Tentu saja, itu adalah provokasi yang disengaja, karena pertama, tidak ada tentara Rusia atau Ukraina waras yang berani melakukan provokasi seperti itu di lokasi pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa dengan enam pembangkit listrik tenaga nuklir,” kata Sputnik, mengutip Azarov. pepatah.

“Bahkan kebakaran kecil di pusat pelatihan dan pelatihan ulang masih merupakan situasi darurat di fasilitas nuklir kategori super ini,” katanya.

“Jadi pertama, sangat jelas bahwa ini adalah provokasi yang disengaja. Kedua, reaksi langsung Zelenskyy, yang terjadi pada malam hari, dan pesan langsungnya kepada Amerika dan Inggris dengan informasi yang benar-benar palsu itu sendiri, menunjukkan bahwa ini adalah provokasi yang disiapkan, yang dia sadari karena dia menggunakan provokasi ini untuk membuat zona larangan terbang di atas Ukraina,” kata Azarov kepada Sputnik.

READ  Pembuat kapal selam Prancis menarik diri dari Proyek 75(I) India menjelang kunjungan PM Modi

Pihak berwenang Rusia telah mengklaim Zelenskyy mencoba provokasi dengan menuduh Rusia menciptakan sumber kontaminasi radioaktif di pembangkit listrik tenaga nuklir. Mereka mengatakan sekelompok Garda Nasional Rusia diserang oleh unit sabotase Ukraina, yang menembaki mereka dari jendela beberapa lantai kompleks pendidikan dan pelatihan di luar PLTN.

Setelah serangan terhadap pembangkit listrik tenaga nuklir, yang menurut media Rusia dipancing oleh Zelensky, presiden menyerang para pemimpin NATO karena belum menetapkan zona larangan terbang di atas Ukraina. “Semua orang yang akan mati mulai hari ini juga akan mati karenamu. Karena kelemahanmu, karena perselisihanmu,” katanya. Zelenskyy menuduh Rusia melakukan terorisme nuklir dan mengatakan ini akan menjadi akhir dari Eropa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *