Malaysia mengalahkan “Minion” kesayangan Indonesia di ganda bulu tangkis

?

Dalam kejutan besar kedua minggu ini, juara dunia ganda putra yang terkenal Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamuljo dari Indonesia dikeluarkan dari Olimpiade oleh tim dari Malaysia dalam waktu sekitar setengah jam.

Gideon dan Sukamuljo – yang dikenal sebagai “Minion” di rumah karena bertubuh kecil – kalah 14-21, 17-21 dari Aaron Chia dan Soh Wooi Yik dari tim kesembilan di peringkat dunia Malaysia.

“Saya benar-benar tidak percaya kami memenangkannya hari ini, terutama Olimpiade,” kata Soh. “Itu adalah pertandingan terbaik dalam hidup saya, dalam karir saya.”

Pertandingan tersebut mengikuti salah satu kejutan terbesar dalam sejarah bulu tangkis pada Rabu malam ketika impian Olimpiade nomor satu dunia Kento Momota dihancurkan oleh pemain nomor 38 Korea Selatan Heo Kwang-hee.

Namun, harapan ganda putra Indonesia tidak pupus, karena peringkat dua dunia Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan mengalahkan pasangan Jepang Takeshi Kamura dan Keigo Sonoda dengan skor 21:14, 16:21, 21:9. cocok.

Rekan setimnya Nozomi Okuhara – peringkat tiga dunia di tunggal putri – membuat kerja cepat di babak 16 besar untuk Michelle Li Kanada dalam permainan 21:9, 21:7 yang bersih.

Okuhara, yang mengatakan dia “sedikit takut,” tetapi karena dia berkonsentrasi, menang melawan pemain China He Bing Jiao berikutnya.

“China biasanya lebih fokus pada Olimpiade daripada negara lain jadi saya pikir saya perlu mempersiapkan diri dengan baik dan memikirkan taktik mereka,” katanya.

Peraih medali perak dari Rio dan nomor tujuh di tunggal putri, PV Sindhu dari India, mengalahkan Mia Blichfeldt dari Denmark dengan 21:15, 21:13 dalam pertandingan yang membuat keduanya sibuk.

READ  Elit bulu tangkis Belanda menuju puncak turnamen All England Open di Birmingham

“Saya terburu-buru membela saya dan pelatih saya jelas mengatakan saya bermain salah,” kata Sindhu. “Tapi saya pikir saya menyadarinya setelah dua atau tiga poin dan berubah.

“Saya pikir game kedua cukup bagus karena saya terus memimpin dan memegang kendali.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *