Lubang hitam supermasif menghambat pembentukan bintang

Beberapa tahun pengamatan dan pemodelan teoretis telah membantu astrofisikawan lebih memahami bagaimana gas runtuh untuk membentuk bintang baru di galaksi. Namun tidak semua galaksi aktif terbentuk. Galaksi semacam itu memiliki banyak benda “tenang”, termasuk bintang, dengan kecepatan yang jauh lebih rendah.

apa yang berhenti? Pembentukan bintang di galaksi? Selama dua dekade, para ilmuwan telah mengeksplorasi jawaban atas pertanyaan ini.

Sebuah studi baru yang bertujuan untuk menemukan hal yang sama tampaknya telah menemukan apa yang mungkin bertanggung jawab.

Studi ini mencakup penggunaan pembelajaran mesin dan tiga simulasi terbaru untuk mendukung temuan dari survei langit besar. Ketiga simulasi tersebut adalah EAGLE, Illustris, dan IllustrisTNG. Simulasi membantu para ilmuwan menentukan apa yang kita harapkan untuk dilihat di alam semesta nyata, seperti yang diamati oleh SDSS ketika berbagai proses fisik telah berhenti Bintang lahir di galaksi masif.

Algoritma pembelajaran mesin kemudian diterapkan untuk mengklasifikasikan galaksi ke dalam pembentukan bintang dan diam, mempertanyakan salah satu dari tiga parameter: massa, supermassa lubang hitam Ditemukan di pusat galaksi, massa total bintang di galaksi, atau massa materi gelap di sekitar galaksi, paling tepat memprediksi bagaimana galaksi akan muncul.

Parameter ini memungkinkan para ilmuwan untuk menentukan proses fisik mana yang beroperasi dengan kuat galaksi Dalam setengah pensiun.

Menurut simulasi, massa lubang hitam supermasif adalah faktor terpenting dalam membatasi pembentukan bintang. Yang terpenting, hasilnya sesuai dengan Catatan Alam Semesta Lokal.

Joanna Piotrowska, Ph.D. Mahasiswa di Universitas Cambridge, Dia berkataDan “Sangat menarik untuk melihat bagaimana simulasi memprediksi dengan tepat apa yang kita lihat di alam semesta nyata. Lubang hitam supermasif – objek bermassa jutaan atau bahkan miliaran Matahari – memiliki dampak besar pada lingkungan mereka. Monster ini memaksa galaksi induknya menjadi jenis semi-pensiun pembentukan bintang “.

Karya tersebut akan dipresentasikan hari ini pada Virtual National Astronomy Meeting (NAM 2021).

READ  Lapisan es Greenland akan terbalik, permukaan laut bisa naik hingga 23 kaki

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *