Laporan Sony mengungkapkan bisnis seluler sedang menurun, masalah pasokan PS5 terus berlanjut

Sony memposting laporan keuangannya untuk periode tiga bulan terakhir tahun 2021, yaitu Q3 2021 dalam pembukuan konglomerat Jepang tersebut. Angka-angka tersebut mengungkapkan peningkatan 13% dalam penjualan dan 32% dalam pendapatan operasional, dengan lompatan terutama didorong oleh divisi Motion Pictures dan kesepakatan lisensi Spiderman: No Man Home, Venom: Let There Be Carnage dan Seinfeld.

Perusahaan mengungkapkan hanya menjual 3,9 juta konsol PlayStation 5, lebih rendah dari musim liburan 2020, dan juga di bawah angka yang diproyeksikan. Segmen Komunikasi Seluler juga gagal mengesankan antara Oktober dan Desember, melaporkan penurunan penjualan dan menyeret seluruh divisi Produk & Sistem Elektronik.

Dalam webcast analis, Hiroki Totoki, CFO di Sony, mengungkapkan bahwa orang ingin membeli PS5, tetapi mitra tidak dapat mengikuti pasokan komponen karena krisis chip yang sedang berlangsung. Perusahaan Jepang memperkirakan perjuangan akan berlanjut hingga paruh pertama tahun 2022. Situasi ini menyebabkan perkiraan yang lebih rendah untuk tahun fiskal (April 2021 – Maret 2022) sebesar 11,5 juta unit, turun dari 14,8 juta.

Sony saat ini memproduksi dan menjual PS5 dengan kerugian sementara mengimbanginya dengan penjualan game dan hiburan lainnya. Divisi Game & Network Services mencatatkan peningkatan laba usaha sebesar 12%, sebagian besar berkat Digital Software dan Add-on Content.

Sumber

READ  iPad Mini 6 diumumkan dengan desain baru, warna, Touch ID, 5G, dukungan Pensil, dan banyak lagi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *