Laporan Pertandingan Terakhir – Kings vs Trinbago 1st Semi Final 2021

laporan

Champion Defenders Knight Riders gagal dalam pengejaran panjang saat Wiese mengklaim finis kelima di CPL 2021

Raja Saint Lucia Menangkan 205 ke 4 (Tekan 78, David 38 *, Physi 34 *) Penunggang Ksatria Trinbago 184 (Narien 30, Ramden 29, Pollard 26, Vezzi 5-39) 21

Saint Lucia Kings membukukan tempat mereka di final Liga Champions AFC, mengalahkan juara bertahan Trinbago Knights Raiders dalam permainan yang mengesankan dengan 21 ronde.

Tandai Kesepakatan Pimpin Raja Serangan dalam kompetisi skor tinggi. Dia menghancurkan enam-enam dalam perjalanan 44 bola 78 saat timnya mengumpulkan 205 di babak pertama. Ksatria, meskipun awal mereka goyah, tidak membiarkan laju lari mereka keluar dari kendali sampai sangat terlambat dalam bagian itu, dengan kontribusi langsung melalui urutan pukulan membuat mereka tetap mengejar.
Sepertinya permainan yang sempurna untuk diselesaikan oleh Kieron Pollard, tetapi sesekali David Fizzy – yang mengambil jarak lima gawang – menyingkirkannya, keadaan mulai tidak terkendali, dan Kings menutup permainan.

Kings mengambil tongkat pemukul setelah memenangkan undian dan memulai dengan baik meskipun Cornwall kalah dari bebek dan menemukan Fletcher keluar dari permainannya. Orang yang akan diserang adalah Diyal, yang waktunya luar biasa dan tembakan volinya yang luar biasa membuat para Penunggang Bowling ke mana-mana. Dominasinya dalam kompetisi begitu lengkap sehingga pada akhir Powerplay, Kings telah melompat ke 73 roket – Dial bertanggung jawab atas 60 di antaranya.

Para Penunggang Ksatria kembali kuat melalui serangan tengah setelah Fletcher dan Deyal disingkirkan, sebagian besar berkat mantra fantastis lainnya dari Sunil Narine, yang segera mengerem para Raja. Sementara dia memiliki bola di tangannya, Kings terikat mengering, dan setelah itu selesai, dia hanya mengizinkan 12 operan dalam empat kali yang diberikan kepadanya.

Empat jumlah terakhir, bagaimanapun, semua terjadi dengan Wiese dan tim david Di lipatan, di mana kekuatan brutal dikombinasikan dengan beberapa bowling yang agak buruk menghantam Knight Riders. Sebuah 70 mengejutkan habis dari empat terakhir, membatalkan pekerjaan baik yang diikuti sebelumnya, dan menempatkan Penunggang Ksatria dalam kemenangan 206 tidak mungkin.

Tanggapan Knight Riders terhambat oleh kurangnya jenis peran yang dimainkan Deyal selama overruns awal, dengan tidak ada raket yang bisa berkeliaran untuk mengikat peran bersama. Bagian atas Sunil Narine yang berangin dan berangin membentuk platform, tetapi terlihat bahwa Kings terus membuang gawang biasa; Pada akhir permainan, tidak lain dari Narin yang bisa mencapai 30. Empat pemain lain jatuh antara skor 25 dan 29, dan mereka semua menyerah memainkan tembakan mereka, dan umur panjang Dial, Wizzie dan David di lipatan membuktikan perbedaannya. antara kedua belah pihak.

Di bawah tekanan, Wiese yang berpengalaman membuat kontribusi yang terlihat sama dengan bola di tangan, memaksa Pollard untuk maju ke Ramdin tepat saat ia tampak mengenai alurnya. Dia melanjutkan dengan dua wicket lagi pada penyelesaian terakhirnya untuk membuatnya dari lima, sebelum Kings berlari melalui pebalap peringkat bawah untuk mengakhiri impian mereka mempertahankan gelar.

Daniel Messenger adalah sub-editor di ESPNcricinfo. Terpercaya

READ  Mantan Menteri Indonesia divonis 12 tahun penjara karena korupsi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *