Laporan Pertandingan Final – Tes Pertama antara Selandia Baru dan Bangladesh 2021/22

Transfer

Pasangan itu telah berdiri selama satu abad sebelum kehabisan kebutuhan

teh Selandia Baru 147 vs 2 (Conway 88*, Taylor 4*, Shoriful 1-35) vs Bangladesh

Bangladesh beruntung untuk dihapus Will Muda Tapi selain itu sesi Selandia Baru adalah setelah makan siang. Mereka pindah ke 147 untuk 2, dengan Devon Conway Tak terkalahkan di 88 dari 158 bola, setelah memukul 13 merangkak dan enam.

Hal-hal bisa saja berbeda: Bangladesh bisa memiliki gerbang kecil di empat bola di sesi kedua. Tembakan lengan kiri Shoriful Islam mengenai tepi luar Young dengan pengiriman yang bagus tetapi baik pemain bowling maupun penjaga rotan tidak mengajukan banding. Beberapa saat kemudian, Conway berusia lima puluh tahun dengan enam Mehdi Hasan Miraz, lalu pindah ke Tonk selama empat puluh tahun pada saat yang sama.

Young, yang berusia 27 tahun ketika Bangladesh tidak melanjutkan pertandingan, dipukul tiga kali lagi sebelum dia berusia 50 tahun. Conway memukul beberapa merangkak sendiri selama waktu ini, tetapi pasangan mendapat masalah pada ke-49 – secara harfiah – sebagai Young berlari keluar untuk 52 upaya cepat. Seperti yang sering terjadi, ini sama sekali tidak perlu, dan itu bertentangan dengan alur permainan – Selandia Baru bermain di 139 untuk 1.

Bangladesh memulai Tes Gunung Maunganui dengan baik ketika Shoriful Islam mengalahkan Tom Latham, yang rata-rata 93,40 melawan Bangladesh sebelum tes ini, di tes keempat. Shoriful mendapat satu untuk berlari kembali ke Latham, yang tepi dalamnya membentur bantal sebelum menuju slip pertama. Tapi bola tidak mau bertahan, jadi Leighton Das melompat ke kiri untuk menyelesaikan penangkapan.

Young dan Conway, digabungkan untuk keempat kalinya, memulai dari awal dengan meninggalkan banyak pengiriman dan mengukur jarak untuk menyerang.

READ  Piala Dunia T20 - Skenario Kualifikasi Grup A

Taskin dan Shoriful menguji mereka selama mantra pertama mereka, terus-menerus memainkan tubuh kiri dan kanan. Thaskin menunjukkan mengapa dia sudah dianggap sebagai pemimpin ofensif bowling dengan absennya Shakib Al-Hassan, sementara kemampuan Shoriful untuk menyapu bola dari tangan kiri membuat Latham dan Conway bingung.

Selandia Baru membutuhkan waktu sampai pukul sepuluh untuk mencapai perbatasan pertamanya, tetapi segera setelah satu jam pertama, keempatnya mulai muncul lebih teratur. Ebadot tidak sebagus pada mantra pertama seperti pelempar cepat lainnya, yang mungkin memungkinkan Selandia Baru untuk melarikan diri.

Muhammad Issam adalah koresponden ESPNcricinfo di Bangladesh. @ isam84

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *