Langit bukanlah batas badai matahari, berlian di Merkurius, dan banyak lagi

Minggu lalu planet kita dilanda badai matahari dan asteroid setinggi sekitar 3 meter, tetapi tidak ada peristiwa yang membahayakan manusia. Sementara itu, penemuan baru tentang alam semesta diumumkan.

Jika Anda belum mengikuti berita luar angkasa dalam beberapa hari terakhir, nikmati ‘ringkasan’ ini dan ikuti terus semua berita ini!

Seperti badai geomagnetik, mungkin ada beberapa efek pada sinyal radio frekuensi tinggi di lintang tinggi (Foto: Reproduksi/NOAA SWPC)

Para ilmuwan menjadi semakin sadar akan badai matahari, karena Matahari akan memasuki siklus aktivitas puncaknya saat ini di tahun-tahun mendatang. Pada 14 dan 15 Maret, beberapa di antaranya, diklasifikasikan sebagai ringan dan sedang, mencapai planet kita.

Apakah Anda ingin mengetahui berita teknologi terbaik hari ini? Akses dan berlangganan saluran YouTube baru kami, Canaltech News. Ringkasan berita utama dari dunia teknologi untuk Anda setiap hari!

Badai matahari ini hanya dapat menyebabkan efek kecil di Bumi, seperti meningkatnya kemunculan aurora di garis lintang tertentu di planet ini dan masalah singkat dengan sinyal radio frekuensi tinggi. Tenaga surya maksimum diharapkan pada Juli 2025.

Berlian terbentuk ketika endapan karbon terkena suhu dan tekanan tinggi (Foto: Reproduction/Photocreo/Envato)

Dampak jatuhnya komet dan asteroid dengan kecepatan sangat tinggi di Merkurius tampaknya telah mengubah karbon yang menutupi sebagian besar permukaan planet menjadi berlian. Sebuah studi baru telah mengungkapkan bahwa planet terdalam di tata surya mungkin mengandung lapisan grafit setebal lebih dari 90 meter.

Dengan mengompresi dampak asteroid, sekitar 60% dari grafit dapat diubah menjadi “berlian kejut”. Itu akan mewakili sekitar 16 kuadriliun ton berlian di sana. Tapi ini tidak mungkin membawa para penambang ke petualangan pamungkas di luar angkasa: berlian di Merkurius kemungkinan besar tidak murni, bersama dengan campuran grafit dan fase karbon lainnya yang kacau.

Asteroid 2022 EB5, diidentifikasi oleh Observatorium Kleite setidaknya 13 menit sebelum tabrakan (Gambar: Reproduksi / Observatorium Kle)

Meskipun tidak ada asteroid yang berpotensi berbahaya di jalur tabrakan dengan Bumi, tidak ada yang dapat meyakinkan Anda bahwa tidak ada batu ruang angkasa lain yang belum ditemukan yang siap runtuh di planet kita sebelum teleskop dapat mendeteksinya. Ini kurang lebih terjadi pada Jumat (11).

READ  Wanita 22% lebih mungkin tertular COVID-19 daripada pria: studi

Astronom Christian Cernicki menemukan asteroid kecil Jumat lalu (11) dan hanya dua jam kemudian objek itu melintasi atmosfer Bumi. Untungnya, diameternya sekitar 3 meter dan akan hancur saat melewati atmosfer. Beberapa orang Islandia melaporkan melihat cahaya di langit selama acara tersebut.

Gambar bintang 2MASS J17554042 + 6551277 oleh James Webb (Gambar: Reproduction/NASA/STScI)

Teleskop James Webb telah menyelesaikan fase penyetelan instrumennya, yaitu, semua parameter optik telah diverifikasi dan diuji, dan berfungsi seperti yang diharapkan (mungkin saat itu). di akhir proses, James Webb Star 2MASS J17554042 + 6551277. Terdaftar ke Begitu juga dengan objek di latar belakang.

Seperti yang dapat kita lihat pada gambar di atas, sistem optik gabungan dan sensitivitas kamera memungkinkan untuk menangkap bintang dan galaksi di latar belakang. Masih ada penyelarasan yang harus dilakukan sebelum karya ilmiah dengan teleskop dapat dimulai. antara dua, James Webb Difoto oleh Observatorium GaiaDan

Gambar cakram dalam bintang SVS 13 (Gambar: Reproduksi/Díaz-Rodriguez dkk.)

Dua bintang terlihat di SVS 13, terletak 980 tahun cahaya, dengan cakram gas dan debu di sekitarnya. Disk ini tampaknya cukup besar untuk membentuk planet baru dan telah diidentifikasi dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dia menemukan sekitar 30 molekul berbeda dan 13 molekul organik kompleks yang merupakan pendahulu kehidupan.

Ini adalah bukti bahwa piringan pembentuk planet mungkin memang ada di sekitar bintang dalam sistem biner. Tetapi tidak jelas secara pasti bagaimana planet baru bisa terbentuk, terutama karena interaksi gravitasi antara kedua bintang itu kompleks. Selain itu, piringan besar terbentuk di sekitar kedua bintang.

Oh Helikopter yang brilian melakukan penerbangan kedua puluh satu, ia menempuh jarak 370 meter dengan kecepatan 3,85 m/s. Secara keseluruhan, ia telah melakukan perjalanan lebih dari 4,6 kilometer sejak penerbangan pertamanya di atas Planet Merah. Pada “penerbangan” terakhirnya, pesawat berada di udara selama 129,2 detik.

READ  Penjelajah robot baru ketiga ada di cakrawala

Dengan keberhasilan petualangannya di Mars, Misi kreativitas akan diperpanjang hingga SeptemberHelikopter ini diharapkan dapat membantu Rover Perseverance selama beberapa bulan ke depan saat menguji kemampuan penerbangannya di atmosfer tipis Mars.

Astronot Mark Vande Hee tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada April tahun lalu sebagai bagian dari Misi 66 (Gambar: Reproduksi/NASA)

astronaut NASA Mark Vandy memecahkan rekor penerbangan luar angkasa AS terlama pada Kamis (15). Ia tiba di Stasiun Luar Angkasa (ISS) pada bulan April tahun lalu dan melewati tanda 340 hari di atas kapal. Misinya diperkirakan berlangsung enam bulan, tetapi masa tinggal astronot diperpanjang, memberi NASA kesempatan untuk menilai efek gayaberat mikro pada penerbangan luar angkasa yang panjang.

Pemodelan pemetaan materi gelap misterius (Gambar: Reproduksi/Tom Abel dan Ralph Kahler/AMNH)

Materi gelap di alam semesta, kemungkinan terdiri dari beberapa jenis partikel yang sampai sekarang tidak diketahui, mungkin telah dikalikan dengan tabrakan dengan partikel materi “biasa” di alam semesta awal. Proses ini mungkin menjelaskan mengapa materi gelap menjadi lebih berlimpah daripada yang kita lihat di alam semesta.

Menurut sebuah studi baru, tak lama setelah Big Bang, alam semesta akan cukup kompak untuk rantai interaksi partikel terjadi. Dengan demikian, partikel materi gelap dan partikel materi biasa dapat bertabrakan dan menghasilkan dua partikel materi gelap. Ini akan menyebabkan materi gelap berlipat ganda secara eksponensial sampai perluasan alam semesta mendorongnya menjauh, sehingga menghentikan proses tabrakan.

Kemungkinan orbit Planet Sembilan dan beberapa objek Trans-Neptunus (Gambar: Reproduction/Caltech/R-Heart (IPAC)

Planet 9 yang kontroversial dan hipotetis tidak ditemukan dalam survei ulang wilayah terjauh Tata Surya. Para astronom telah memindai sekitar 87% dari langit menggunakan Atacama Cosmology Telescope (ACT) untuk mencari objek, yang mungkin ada di luar orbit Neptunus. Hal ini mengesampingkan keberadaan Planet 9 di wilayah studi dengan kepastian 95%.

Jika itu benar-benar ada, planet ini akan berada di antara 5 dan 10 massa Bumi, dan akan mengorbit Matahari pada jarak 800 unit astronomi. Namun temuan baru ini mengecewakan, sejauh keberadaan objek ini dapat menjelaskan orbit aneh dari objek lain yang sudah ada di luar sana.

READ  Pesawat ruang angkasa NASA yang membawa sampel asteroid pembuat sejarah akan menuju ke Bumi

Baca juga:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *