Laba bersih HDFC Bank meningkat 17,5% menjadi Rs 8.834 crore pada kuartal Juli-September

Pendapatan HDFC Bank Q2: Laba bersih naik menjadi 17,5% di kuartal September

Hasil HDFC Bank untuk kuartal kedua TA22: HDFC Bank, pemberi pinjaman swasta terbesar di negara ini, mengumumkan laba bersih Rs 8.834.3 crore secara mandiri, yang merupakan peningkatan 17,58 persen pada kuartal Juli-September 7 , Rs 513,1 crore selama periode yang sama tahun lalu. Total pendapatan bank adalah Rs.38.754 crore dibandingkan dengan Rs.36.069 crore pada periode tahun lalu.

Hasil HDFC Bank Q2: Inilah semua yang perlu Anda ketahui

  1. Secara berurutan, laba bersih mandiri bank meningkat 14,29 persen, dibandingkan dengan Rs 7.729 crore yang dilaporkan pada akhir kuartal April-Juni sebelumnya pada tahun keuangan 2020-21. (Baca juga: Laba bersih HDFC Bank meningkat 16% menjadi Rs.7.729 crore pada kuartal pertama tahun fiskal saat ini )

  2. Pada Rs 16.346 crore, total aset non-performing bank mencapai 1,35 persen dari total uang muka (1,2 persen tidak termasuk NAP di sektor pertanian), dibandingkan dengan 1,47 persen pada kuartal Juni sebelumnya, dan 1,37 persen pada periode tersebut. tahun lalu. .

  3. Pendapatan bunga bersih HDFC Bank – selisih antara bunga yang diperoleh dan bunga yang dicairkan – tumbuh 12,1 persen menjadi Rs 17.684,4 crore, dibandingkan dengan Rs 1.5776.4 crore pada periode tahun sebelumnya, didorong oleh pertumbuhan uang muka sebesar 15,5 persen, dan pokok bersih margin 4,1 persen.

  4. NPA bersih pada kuartal September adalah Rs 4.755 crore – yang merupakan 0,40 persen dari uang muka bersih, dibandingkan dengan 0,17 persen pada periode tahun sebelumnya, dan 0,48 persen pada kuartal Juni sebelumnya.

  5. Pendapatan non-bunga (pendapatan lain-lain) bank adalah Rs 7.600,8 crore, yang merupakan 29,5 persen dari pendapatan bersih dan mencatat pertumbuhan 21,5 persen, dibandingkan dengan Rs 6.092,5 crore pada kuartal yang sama tahun keuangan sebelumnya.

  6. Biaya operasional untuk kuartal September adalah Rs 9.277,9 crore, meningkat 15,2%, dibandingkan dengan Rs 8.055,1 crore selama kuartal yang sama tahun lalu. Rasio biaya terhadap pendapatan untuk kuartal kedua adalah 37%.

  7. Laba bersih HDFC Bank – pendapatan bunga bersih ditambah pendapatan lainnya meningkat 14,7% menjadi Rs.25.085.2 crore untuk kuartal Juli-September, dibandingkan dengan Rs.21.868 crore pada kuartal yang sama tahun keuangan sebelumnya.

  8. Uang muka bank pada kuartal September mencapai Rs 1.198.837 crore, yang merupakan peningkatan 15,5 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Pinjaman ritel tumbuh 12,9 persen, pinjaman bank umum dan pedesaan tumbuh 27,6 persen, dan pinjaman grosir lainnya tumbuh enam persen.

  9. Selama kuartal tersebut, Reserve Bank of India (RBI) mencabut larangan bisnis kartu kredit HDFC Bank. Sejak itu telah mengeluarkan lebih dari 4 kartu kredit, per 21 September 2021, menurut pernyataan bank. (Baca juga: HDFC Bank mengeluarkan lebih dari 4 Lakh kartu kredit sejak pencabutan larangan )

  10. Pada Kamis 14 Oktober, saham HDFC Bank menetap 2,86 persen lebih tinggi pada Rs 1.685,90 per saham di Bursa Efek Bahrain. Menjelang hasil kuartalan, saham bank naik pada hari Kamis untuk menyentuh tertinggi 52-minggu Rs 1.690 selama sesi perdagangan.

READ  Menkeu: Indonesia pantau dampak Covid-19 terhadap perusahaan dan risiko penyebarannya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *